Lompat ke konten

Apa Itu Google Data Studio & Bagaimana Cara Menggunakannya?

  • Rangga 
Google Data Studio

Apa Itu Google Data Studio  – Memiliki kemampuan untuk memvisualisasikan data membantu Anda membuka wawasan yang tak ternilai untuk pengambilan keputusan yang lebih baik dalam bisnis Anda dan memberi Anda keuntungan serius dalam hal mendapatkan peluang kompetitif.

Google Data Studio adalah alat untuk menampilkan data agar lebih mudah dibaca. Jadi, Anda bisa menentukan rencana pengembangan website atau strategi bisnis lainnya dengan lebih cepat dan akurat.

Meskipun banyak alat dapat membantu Anda memvisualisasikan data, tidak ada yang sebanding dengan Google Data Studio, yang sepenuhnya gratis dan dapat diakses oleh semua (bahkan jika Anda tidak memiliki data sendiri!).

Seperti kebanyakan alat Google, Data Studio mungkin sulit untuk dikuasai, tetapi itu sangat berharga. Setelah Anda merasa nyaman dengan fitur-fiturnya, Anda dapat menggunakannya untuk membuat laporan yang menakjubkan dan informatif untuk klien, rekan kerja, atau tim kepemimpinan Anda.

Panduan ini akan memandu Anda melalui alat Data Studio yang paling berguna. Kami akan mulai dengan dasar-dasarnya sebelum beralih ke fitur perantara. Akhirnya, kita akan membahas opsi lanjutan.

Cara Menggunakan Google Data Studio

  1. Masuk ke Data Studio.
  2. Biasakan diri Anda dengan dasbor.
  3. Hubungkan sumber data pertama Anda.
  4. Buat laporan pertama Anda.
  5. Tambahkan beberapa grafik.
  6. Sesuaikan pemformatan dan tambahkan judul dan keterangan.
  7. Bagikan laporan.

1. Masuk ke Data Studio

Untuk masuk ke Data Studio, Anda memerlukan akun Google — sebaiknya gunakan akun yang sama dengan akun Analytics, Search Console, dan/atau Google Ads Anda.

Anda akan membuka halaman ringkasan Data Studio. Klik tab “Beranda” untuk melihat dasbor Anda.

2. Jelajahi Dasbor Data Studio

cara menggunakan google data studio: jelajahi dasbor

Jika Anda pernah menggunakan Google Documents, Spreadsheet, atau Drive sebelumnya, dasbor ini akan terlihat cukup familier.

Laporan

Di sinilah Anda dapat mengakses semua laporan Anda (setara dengan buku kerja di Tableau atau Excel).

Perhatikan bahwa Anda dapat memfilter menurut siapa yang memiliki laporan:

cara menggunakan google data studio: akses laporan

Sumber data

Sumber data mencantumkan semua koneksi yang Anda buat antara Data Studio dan sumber data asli Anda.

Data Studio saat ini mendukung 500+ sumber data. Di bawah ini adalah sumber paling populer:

Sumber Data Google Data Studio

  1. Google Analytics
  2. Iklan Google
  3. Google Search Console
  4. BigQuery
  5. Analisis YouTube
  6. PostgreSQL
  7. Iklan Penelusuran 360
  8. Tampilan & Video 360

Jika Anda menggunakan Google Analytics dan/atau Search Console (yang sangat saya sarankan), Anda harus menghubungkan masing-masing tampilan dan properti satu per satu.

Jadi, jika Anda memiliki tiga tampilan GA untuk tiga subdomain berbeda, Anda harus menyiapkan tiga sumber data terpisah.

Penjelajah

Penjelajah adalah alat eksperimental yang memungkinkan Anda bereksperimen atau mengubah bagan tanpa mengubah laporan itu sendiri.

Misalnya, Anda telah membuat tabel di Data Studio yang menampilkan halaman landing teratas berdasarkan rasio konversi. Saat melihat tabel ini, Anda berpikir, “Hah, saya ingin tahu apa yang akan saya temukan jika saya menambahkan waktu buka halaman rata-rata.”

Anda tidak ingin mengedit bagan dalam laporan, jadi Anda mengekspornya ke Labs — tempat Anda dapat menyesuaikannya sesuai keinginan Anda. Jika Anda memutuskan bagan baru itu berharga, mudah untuk mengekspornya kembali ke dalam laporan. (Langsung ke bagian di mana saya menjelaskan caranya.)

Laporkan Galeri

Galeri laporan adalah kumpulan template dan contoh yang dapat Anda gunakan tergantung pada kebutuhan bisnis Anda.

Laporkan Galeri

Misalnya, jika Anda menjalankan toko e-niaga, template pendapatan e-niaga akan sangat berguna.

Hubungkan ke Data

Dan di sinilah Anda menambahkan sumber data. (Anda juga dapat menambahkan sumber di dalam laporan itu sendiri.) Mari tambahkan sumber pertama kita.

Cara Menghubungkan Sumber Data ke Google Data Studio

Berikut panduan langkah demi langkah tentang cara menghubungkan sumber data ke Google Data Studio.

1. Mulai dengan Analytics atau Search Console.

Mulai dengan Analytics atau Search Console.

Dalam contoh ini, saya akan menghubungkan Analytics — namun, prosesnya hampir sama untuk sumber lain.

Jika Anda ingin mengikuti persis apa yang saya lakukan, hubungkan Akun Demo Google Analytics untuk Google Merchandise Store.

Anda akan diminta untuk mengotorisasi koneksi. Setelah Anda selesai melakukannya, Anda harus memilih akun, properti, dan tampilan.

cara menghubungkan sumber data ke google data studio: pilih properti

Anda akan disajikan dengan sesuatu seperti tampilan di bawah ini: daftar setiap bidang di akun Analytics Anda (baik yang standar maupun yang telah Anda tambahkan).

cara menghubungkan sumber data ke google data studio: field

Apakah ini terasa luar biasa? Ya, sama di sini.

Kita dapat melakukan banyak hal dalam langkah ini — menambahkan bidang baru, menduplikasi bidang yang sudah ada, menonaktifkannya, mengubah nilai bidang, dll. Namun, tentu saja, kita juga dapat melakukan semua hal itu dalam laporan itu sendiri, dan di sana jauh lebih mudah. Jadi mari kita lakukan itu.

2. Klik “Buat Laporan” di kanan atas.

Data Studio akan menanyakan apakah Anda ingin menambahkan sumber data baru ke laporan; ya, Anda lakukan.

cara menghubungkan sumber data ke google data studio: buat laporan

Inilah yang akan Anda lihat. Ini cukup sederhana, tapi tidak lama!

3. Klik “Tambahkan bagan” di bilah alat.

Saatnya untuk menambahkan grafik pertama Anda. Kabar baiknya adalah bahwa data Studio memudahkan untuk membandingkan jenis bagan dengan beberapa ilustrasi praktis.

cara menghubungkan sumber data ke google data studio: tambahkan bagan

4. Pilih opsi pertama di bawah “Rangkaian waktu.”

Untuk tujuan tutorial ini, kita akan mulai dengan bagan “Deret waktu”. Jenis bagan ini menunjukkan perubahan dari waktu ke waktu. Setelah muncul di laporan Anda, panel sebelah kanan akan berubah. Inilah yang harus Anda lihat:

cara menghubungkan sumber data ke google data studio: deret waktu

Secara default, dimensinya adalah “Tanggal”; Anda dapat mengubahnya ke salah satu dimensi berbasis waktu, termasuk “Tahun”, “Jam”, dll.

Saya akan tetap menggunakan “Tanggal” karena Akun Demo tidak memiliki banyak data historis.

Data Studio akan secara otomatis memilih metrik (yaitu, apa yang ditampilkan pada sumbu Y) untuk Anda. Jangan ragu untuk mengubah ini; misalnya, itu default ke “Tampilan Halaman” untuk saya, tapi saya lebih suka melihat “Pendapatan per pengguna.”

cara menghubungkan sumber data ke google data studio: contoh bagan

5. Tambahkan metrik lain.

Pertama, pastikan Anda telah memilih bagan, sehingga Anda melihat panel di sebelah kanan:

cara menghubungkan sumber data ke google data studio: tambahkan metrik

Anda memiliki dua opsi untuk menambahkan metrik (atau dimensi).

Anda dapat mengeklik ikon tanda tambah berwarna biru — yang akan memunculkan kotak telusur sehingga Anda dapat menemukan bidang yang diinginkan — atau Anda dapat menyeret bidang dari kanan ke bagian metrik.

Untuk menghapus metrik, cukup arahkan kursor dengan mouse Anda dan klik “x” putih yang muncul.

6. Untuk menambahkan tabel, pilih opsi ketiga di bawah “Tambahkan bagan.”

cara menghubungkan sumber data ke google data studio: tambahkan tabel

Bagan saya default ke Medium (untuk dimensi) dan Pageviews (untuk metrik), jadi saya mengubahnya ke Produk dan Pembelian Unik.

Dan saya pikir pemformatan tabel ini dapat menggunakan beberapa pekerjaan.

Ubah “Baris per halaman” dari 100 menjadi 20 (lebih mudah dibaca) dan centang kotak untuk menambahkan baris Ringkasan.

cara menghubungkan sumber data ke google data studio: rows

7. Terakhir, klik “Gaya” untuk membuka tab gaya.

Gulir ke bawah dan pilih “Tambahkan bayangan batas.” Ini adalah salah satu cara favorit saya untuk membuat visualisasi data muncul dari halaman.

cara menghubungkan sumber data ke google data studio: tambahkan gaya

8. Untuk melihat produk jadi, klik “View” di pojok atas.

Ini mentransisikan Anda dari mode Editor ke mode Viewer.

Voila!

cara menghubungkan sumber data ke google data studio: produk jadi

9. Klik “Edit” untuk menyelesaikan dan memberi nama laporan.

Klik dua kali judul (sekarang, “Laporan Tanpa Judul”) untuk mengubahnya.

cara menghubungkan sumber data ke google data studio: nama laporan

Dan dengan itu, laporan pertama secara resmi selesai. Klik ikon yang sudah dikenal di atas Editor Bagan dan tambahkan beberapa alamat email untuk membagikan laporan Anda.

Oke, jangan bagikan laporan dulu karena saya akan mengungkapkan rahasia yang akan membantu Anda meningkatkannya dengan serius.

Tutorial Google Data Studio

  1. Gunakan template.
  2. Publikasikan laporan Anda.
  3. Hubungkan ke 150+ sumber.
  4. Buat tema laporan Anda sendiri.
  5. Sematkan konten eksternal.
  6. Kirim laporan terjadwal.
  7. Unduh laporan.
  8. Menyematkan laporan.
  9. Tambahkan rentang tanggal.
  10. Tambahkan kontrol filter.
  11. Buat filter bagan interaktif.
  12. Tambahkan kontrol data.
  13. Tambahkan perincian dimensi.
  14. Gunakan Penjelajah Data Studio (Lab).
  15. Buat filter tingkat laporan.
  16. Buat bidang campuran.
  17. Padukan sumber data Anda dengan dirinya sendiri.
  18. Buat kolom kalkulasi dasar.
  19. Membuat bidang terhitung tingkat lanjut.
  20. Buat bidang campuran terhitung.

Kiat Google Data Studio Pemula

1. Gunakan template.

Tidak perlu menemukan kembali roda. Jika Anda tidak yakin harus mulai dari mana dengan Data Studio, sebaiknya jelajahi template mereka untuk mendapatkan inspirasi.

tips google data studio: gunakan template

Perhatikan pembuat laporan. Banyak template yang dibuat oleh tim Data Studio; Anda dapat menemukan semuanya di bagian “Template Pemasaran”. Tetapi ada juga 45+ kiriman pengguna yang terletak di bagian “Komunitas”. Beberapa template favorit saya:

  • Ikhtisar Perilaku GA: Dasbor ini mengeluarkan informasi paling relevan dari bagian Perilaku Google Analytics
  • Laporan Campuran Saluran Berbayar: Gunakan template ini untuk memahami bagaimana kinerja iklan Anda di Facebook, Twitter, LinkedIn, pencarian, dan banyak lagi.
  • Indikator Kinerja Teknis Situs Web: Dapatkan ikhtisar singkat tentang kinerja situs Anda secara waktu nyata, termasuk kesalahan JavaScript dan 404 serta waktu pemuatan halaman.

Ada juga banyak template non-pemasaran yang menyenangkan di galeri (dapat ditemukan di bagian “Unggulan”), seperti F1: Seberapa Pentingkah Balapan Pertama? dan Star Wars: Data dari galaksi yang sangat jauh. Coba lihat jika Anda penasaran untuk melihat potensi penuh GSD yang dilepaskan.

2. Publikasikan laporan Anda.

Ingin memamerkan keterampilan analitik dan visualisasi data Anda yang unggul kepada dunia? Kirim laporan Anda ke galeri ini menggunakan formulir Google ini.

Baca instruksi lengkapnya di tautan ini, tetapi inilah yang saya ingat:

  • Jangan bagikan informasi sensitif. Saya sarankan membuat laporan dengan data yang dapat diakses publik, jadi sama sekali tidak ada kemungkinan Anda mendapat masalah karena berbagi data yang tidak Anda miliki. (Kiat pro: buat ulang salah satu laporan perusahaan Anda yang sudah ada dengan data tiruan dari salah satu kumpulan data sampel Google!)
  • Buat itu luar biasa. Laporan publik sangat mengesankan, jadi jangan ragu dengan desain, fitur, dan sebagainya.
  • Tambahkan konteks. Berikan penjelasan di halaman tentang apa yang Anda ukur atau pantau dengan keterangan, instruksi, bahkan mungkin video Anda sedang menelusuri laporan.

3. Hubungkan ke 150+ sumber data.

Seperti yang saya sebutkan, Anda dapat membawa data dari sumber milik Google ke Data Studio, termasuk Search Console, Google Ads, YouTube, dan Campaign Manager.

Tapi itu hanya puncak gunung es. Ada juga lebih dari 120 konektor mitra — pada dasarnya, jembatan pihak ketiga antara Data Studio dan platform seperti Adobe Analytics, AdRoll, Asana, Amazon Ads, dan AdStage (dan itu hanya As).

Lihat semua opsi di sini.

kiat studio data google: sambungkan ke sumber

4. Buat tema laporan Anda sendiri.

Apakah laporan Anda ditujukan untuk pemangku kepentingan internal, seperti tim kepemimpinan, atau yang eksternal, seperti klien, akan lebih efektif jika terlihat bagus.

Untuk menyesuaikan gaya dan pemformatan laporan, klik opsi Tata Letak dan tema di bilah alat.

Setiap perubahan di sini akan berlaku di seluruh laporan—artinya Anda hanya perlu memilih font, warna, dll., sekali versus setiap kali, Anda menambahkan modul baru ke laporan.

kiat studio data google: buat tombol tema

Data Studio hadir dengan dua tema bawaan: sederhana dan gelap sederhana. Tetapi mudah untuk membuatnya sendiri — dan hasilnya jauh lebih mengesankan.

kiat studio data google: opsi tema

Klik pada “Sesuaikan.”

Gunakan panduan gaya merek Anda untuk memilih warna primer dan sekunder, font, dan warna teks. Anda mungkin perlu menjadi kreatif di sini; HubSpot menggunakan Avenir Next, yang tidak ditawarkan oleh Data Studio, jadi saya menggunakan sepupunya Raleway.

Jika Anda membuat laporan untuk klien dan tidak mengetahui kode hex mereka, Michelle Noonan dari Seer Interactive memiliki tip yang sangat baik: gunakan alat pemilih warna gratis untuk mengidentifikasi apa yang mereka gunakan di situs web mereka.

Anda juga dapat membuat palet bagan khusus di tab ini dan mengedit pengaturan batas dan latar belakang.

5. Sematkan konten eksternal.

Sama seperti Anda dapat membawa laporan Anda ke dunia yang lebih luas, Anda juga dapat membawa dunia yang lebih luas ke laporan Anda.

Anda dapat menyisipkan Google Documents, Google Spreadsheet, video YouTube, dan bahkan laman web langsung dengan fitur penyematan URL. Konten yang disematkan bersifat interaktif, sehingga jauh lebih canggih daripada tangkapan layar.

Klik “Sematkan URL”. di bilah navigasi untuk menambahkan konten.

kiat studio data google: tambahkan konten sematan

Dari sana, cukup tempel URL. Selanjutnya, Anda mungkin perlu mengubah ukuran kotak yang tampak sesuai dengan panjang dan lebar konten Anda.

Pilihan di sini cukup tak terbatas. Salah satu cara favorit saya untuk menggunakan fitur ini adalah dengan menyematkan Formulir Google yang mengukur seberapa membantu laporan itu bagi audiens saya:

tips google data studio: contoh konten embed

Jika bagian laporan memerlukan konteks tambahan (atau pemirsa saya tidak terlalu teknis), saya akan menambahkan video singkat yang menjelaskan apa yang mereka lihat dan bagaimana menafsirkan hasilnya.

Untuk mempersonalisasi laporan untuk klien, saya akan menambahkan URL situs web, blog, dan/atau halaman apa pun yang mereka sewa untuk saya buat atau tingkatkan.

Dan untuk tim blogging HubSpot, saya akan menambahkan versi terbaru dari Laporan Wawasan Pencarian sehingga mereka dapat membandingkan kemajuan kami dengan hasil.

6. Mengirim laporan terjadwal.

Jika Anda memiliki sekelompok pemangku kepentingan yang perlu melihat laporan Anda secara rutin, pertimbangkan untuk menggunakan fitur “laporan terjadwal” Data Studio.

Klik menu tarik-turun di sebelah tombol “Bagikan” dan pilih “Jadwalkan pengiriman email.”

tips google data studio: jadwalkan pengiriman email

Pertama, masukkan alamat email penerima Anda, lalu pilih jadwal, apakah setiap hari, setiap Senin, atau setiap bulan.

Ini sangat berguna saat bekerja dengan pelanggan, karena Anda mungkin tidak ingin memberi mereka akses ke laporan langsung.

7. Unduh laporan dalam bentuk PDF.

Atau, Anda dapat mengunduh laporan Anda sebagai PDF. Ini berguna untuk situasi sekali saja, seperti jika atasan Anda meminta laporan status atau klien Anda ingin tahu bagaimana kinerja iklan sejauh ini bulan ini.

Untuk mengunduh file, klik “unduh” pada menu tarik-turun.

tips google data studio: unduh laporan

Data Studio memberikan opsi untuk mendownload halaman Anda saat ini atau seluruh laporan. Anda bahkan dapat menambahkan tautan kembali ke laporan sehingga audiens Anda dapat menggali lebih dalam jika mereka mau dan menambahkan perlindungan kata sandi untuk memastikan data Anda tetap aman.

kiat studio data google: opsi unduhan pdf

8. Menyematkan laporan.

Anda bahkan dapat menampilkan laporan Anda di situs web perusahaan atau portofolio pribadi Anda—yang bisa menjadi cara yang bagus untuk menyoroti hasil yang Anda dapatkan untuk klien atau proyek.

Klik ikon tanda kurung di bilah navigasi atas.

kiat studio data google: sematkan tombol laporan

Kotak ini akan muncul:

kiat studio data google: menyematkan laporan

Sesuaikan lebar dan tinggi sesuai kebutuhan, dan Anda siap melakukannya.

Kiat Menengah Google Data Studio

9. Tambahkan rentang tanggal.

Beri pemirsa Anda lebih banyak kebebasan dengan membiarkan mereka memilih tanggal yang ingin mereka lihat informasinya.

Misalnya, laporan saya selalu default ke 30 hari terakhir, tetapi jika salah satu editor blog HubSpot ingin melihat kinerja properti mereka di bulan kalender sebelumnya, kontrol rentang tanggal memungkinkan mereka menyesuaikan laporan.

Mereka dapat memilih dari opsi yang telah ditentukan sebelumnya, seperti “kemarin”, “tujuh hari terakhir”, “tahun hingga tanggal”, dll., atau memilih periode khusus.

Untuk mengaktifkan ini, pertama-tama navigasikan ke halaman yang ingin Anda berikan kontrol tanggal kepada pengguna. Selanjutnya, klik menu tarik-turun dengan “Tambahkan kontrol.” Selanjutnya, klik “Rentang tanggal” dari bilah alat.

kiat studio data google: kontrol rentang tanggal

Sebuah kotak akan muncul di laporan Anda. Seret ke posisi yang Anda inginkan — saya sarankan di suatu tempat di sudut kanan atas atau kiri, sehingga audiens Anda melihatnya terlebih dahulu — dan sesuaikan ukurannya jika perlu.

kiat studio data google: contoh rentang tanggal

Mengklik modul ini akan memunculkan panel di sebelah kiri laporan Anda yang disebut Properti Rentang Tanggal. Setel rentang tanggal default ke “Rentang tanggal otomatis”, jika belum.

kiat studio data google: properti rentang tanggal

Jika pemirsa Anda memilih rentang tanggal menggunakan widget rentang tanggal, setiap laporan di halaman akan otomatis diperbarui ke periode tersebut.

Ada dua cara untuk menimpa ini:

  • Tetapkan periode waktu dalam bagan tertentu. Jangka waktu tersebut akan selalu menggantikan kontrol rentang tanggal.
  • Kelompokkan diagram yang ingin Anda pengaruhi oleh kontrol rentang tanggal dengan modul. Pilih bagan dan kotak, lalu pilih Susun > Grup.

kiat studio data google: bagan grup

Sekarang, hanya bagan di grup ini yang akan diperbarui saat seseorang menyesuaikan rentang tanggal.

Pastikan pengaturan ini jelas bagi pemirsa Anda — jika tidak, mereka mungkin akan menganggap semua grafik yang mereka lihat di halaman mereka saat ini menggunakan periode waktu yang sama.

10. Tambahkan kontrol filter.

Berikan lebih banyak fleksibilitas kepada audiens Anda dengan kontrol filter. Seperti kontrol rentang tanggal, filter menerapkan setelannya ke setiap laporan di halaman. Jadi, jika, misalnya, seseorang memfilter segala sesuatu selain lalu lintas organik, semua laporan di halaman itu akan menampilkan data untuk lalu lintas organik secara khusus.

Tambahkan kontrol filter dengan mengklik ikon ini di bilah alat.

kiat studio data google: tambahkan kontrol filter

Filter akan muncul di halaman laporan. Ubah ukurannya dan seret ke posisi yang Anda inginkan. Saat dipilih, Anda akan melihat panel di sisi kiri:

kiat studio data google: panel

Di tab data, pilih dimensi mana yang ingin Anda filter oleh pemirsa. Dimensi ini berasal dari sumber data Anda — dalam contoh ini, saya telah memilih Jenis Lalu Lintas.

Bagian metrik adalah opsional. Jika dicentang, pemirsa akan melihat nilai untuk setiap subkategori dimensi dalam filter. (Ini akan lebih masuk akal setelah Anda melihat tangkapan layar di bawah.) Mereka dapat mengurutkan berdasarkan nilai-nilai ini, tetapi mereka tidak dapat memfilter menurut metrik.

Anda dapat menambahkan filter tambahan ke kontrol filter Anda. Misalnya, jika Anda telah menambahkan filter untuk Sumber / Media, Anda mungkin ingin mengecualikan filter “Baidu /organik”, sehingga pemirsa Anda tidak melihatnya sebagai opsi.

kiat studio data google: kontrol filter tambahan

Sesuaikan pemformatan dan tampilan kontrol filter Anda di tab gaya. Anda memiliki beberapa opsi: daftar/centang semua yang menerapkan filter, seperti ini:

kiat studio data google: pemformatan filter

Atau filter “telusuri semua”, yang memungkinkan pemirsa menelusuri menurut istilah numerik dan teks menggunakan operator seperti >=, dan <, atau “sama dengan”, “berisi”, dll., secara berurutan.

Ini bisa merepotkan orang yang membaca laporan—ditambah lagi, mereka harus merasa nyaman dengan operator pencarian. Jadi, kecuali jika dimensi filter Anda memiliki 10.000 nilai (tidak mungkin), tetap gunakan filter daftar.

11. Buat filter bagan interaktif.

Ingin lebih memudahkan audiens Anda untuk memfilter diagram dalam laporan Anda? Buat filter bagan responsif.

Ini kedengarannya bagus, tetapi itu berarti memilih dimensi dalam bagan akan memfilter semua bagan di halaman itu untuk dimensi tersebut.

Misalnya, jika Anda mengklik “organik” di bagan ini, bagan lain di halaman akan diperbarui untuk menampilkan data hanya untuk lalu lintas organik — sama seperti Anda menerapkan kontrol filter tradisional.

kiat studio data google: filter bagan interaktif

Anda juga dapat membuat kontrol bagan untuk bagan waktu, garis, dan area. Misalnya, jika pengguna menyoroti mengatakan, Januari hingga Maret pada bagan waktu, bagan lain di halaman juga akan menampilkan data untuk Januari hingga Maret — sama seperti kontrol rentang tanggal.

Dan juga, seperti kontrol filter, Anda dapat mengelompokkan kontrol bagan.

Untuk mengaktifkan kontrol bagan, pilih bagan yang sesuai. Di panel sebelah kanan, gulir ke bawah dan centang kotak berlabel “Terapkan filter”.

kiat studio data google: terapkan filter

Tambahkan keterangan di samping bagan yang mendukung pemfilteran interaktif, sehingga pemirsa Anda tahu bahwa ini adalah opsi:

tips google data studio: contoh teks

12. Tambahkan kontrol data.

Kontrol data mungkin merupakan salah satu fitur Data Studio yang paling keren, lengkap. Tempatkan salah satu anak nakal ini di laporan Anda, dan Anda akan memberi pemirsa kemampuan untuk memilih sumber data yang disalurkan ke bagan Anda.

Ini adalah pengubah permainan bagi siapa saja yang mengelola properti kompleks atau bekerja dengan banyak pemangku kepentingan.

Misalnya, bayangkan Anda adalah admin akun Google Analytics HubSpot. Anda membuat laporan Data Studio yang memantau indikator kinerja situs web utama, seperti kecepatan halaman rata-rata, jumlah kode respons non-200, jumlah rantai pengalihan, dan sebagainya.

Anda membagikan laporan ini dengan tim blogging, yang memiliki akses ke tampilan Google Analytics untuk blog.hubspot.com. (Perlu penyegaran tentang cara kerja tampilan dan izin? Lihat panduan utama kami untuk Google Analytics.)

Anda juga berbagi laporan dengan tim Akademi, yang memiliki akses ke tampilan GA untuk akademi.hubspot.com, dan tim Pengoptimalan Prospek, yang memiliki akses ke offer.hubspot.com.

Untuk melihat laporan ini diisi dengan data yang relevan, tim ini hanya perlu memilih tampilan mereka dari tarik-turun “sumber data”, dan voila — semua bagan akan diperbarui secara otomatis.

Cukup bagus, kan?

kiat studio data google: kontrol data

Ini tidak hanya menyelamatkan Anda dari menyusun kembali laporan yang sama untuk grup yang berbeda, tetapi juga berarti Anda tidak perlu khawatir tentang berbagi informasi sensitif atau rahasia secara tidak sengaja. Setiap pemirsa hanya dapat memilih sumber data yang telah diberikan aksesnya.

Anda dapat menyertakan beberapa kontrol data dalam satu laporan.

Tambahkan widget kontrol data ke laporan Anda dengan mengeklik ikon ini:

kiat studio data google: tombol kontrol data

Kemudian pilih sumber utama mana yang Anda inginkan untuk diambil oleh pemirsa:

kiat studio data google: sumber kontrol data

13. Tambahkan perincian dimensi.

Daripada memberi tahu Anda apa itu perincian dimensi, lebih mudah untuk menunjukkan cara kerjanya.

Misalkan kita ingin melihat pengguna berdasarkan sumber. Untuk mengetahuinya, kami membuat diagram batang sederhana.

kiat studio data google: diagram batang

Ini menarik — namun ada beberapa konteks yang hilang. Misalnya, apakah semua lalu lintas organik itu berasal dari Google? (Karena ini adalah data AS, mungkin, tapi bayangkan membuat grafik yang sama untuk China atau Jepang, di mana Baidu dan Yahoo memiliki kehadiran yang jauh lebih besar.)

Bagaimana dengan lalu lintas rujukan? Jelas, kami mendapatkan sejumlah besar pengguna dari tautan rujukan; apakah satu sumber mendorong sebagian besar dari mereka, atau apakah itu didistribusikan secara merata di berbagai sumber?

Kita dapat membuat diagram batang terpisah untuk setiap sumber — pertama-tama memfilter menurut media, lalu membuat dimensi “Sumber” dan metrik “Pengguna”.

Atau kita bisa mengklik satu tombol dan meminta Data Studio melakukannya untuk kita.

Di bawah Dimensi Perincian, klik “Tambahkan dimensi”.

kiat studio data google: dimensi bagan batang

Tambahkan “Sumber.”

Inilah yang harus Anda lihat:

kiat studio data google: diagram batang

Cukup yakin mantan profesor Analisis Data saya akan menangis jika dia melihat ini. Tapi jangan khawatir, kita belum selesai.

Lompat ke tab “Gaya” dan centang kotak “Batang bertumpuk” untuk mengubah bagan batang biasa menjadi bagan batang bertumpuk (Anda akan melihat pembaruan jenis bagan yang sesuai).

Data Studio akan secara otomatis membuat diagram batang Anda menjadi “100% susun”, yang berarti bahwa setiap batang akan berada di bagian atas diagram. Namun, gaya ini menyesatkan — misalnya, di sini, ini menunjukkan bahwa setiap media mendorong jumlah pengguna yang sama.

Hapus centang pada kotak ini.

kiat studio data google: bilah bertumpuk

Sekarang periksa:

kiat studio data google: bagan batang bertumpuk lengkap

14. Gunakan Data Studio Explorer (Labs).

Untuk membawa bagan apa pun ke Explorer, arahkan mouse ke ruang di sebelah sudut kanan atas. Anda akan melihat tiga titik bertumpuk vertikal muncul; klik mereka.

kiat studio data google: penjelajah studio data

Pilih “Jelajahi (Lab).”

Anda akan melihat sesuatu seperti ini:

kiat studio data google: tampilan penjelajah

Anda dapat beralih di antara visualisasi yang berbeda; menambah dan menghapus dimensi dan metrik; ubah rentang tanggal, dan terapkan segmen.

Catatan: Tidak seperti alat Google lainnya di luar sana, Explorer tidak secara otomatis menyimpan pekerjaan Anda.

Untuk mempertahankan bagan Anda, klik tombol “Simpan” di bilah navigasi atas (di sebelah kiri ikon profil Anda). Setelah Anda melakukannya, “laporan” Explorer Anda akan disimpan di bagian Explorer di dasbor Anda. Selain itu, setiap perubahan yang Anda buat akan disimpan secara default.

Berbicara tentang dasbor itu, jika mau, Anda juga dapat memulai dengan Explorer (bukan laporan Data Studio). Buka dasbor Data Studio dan pilih “Explorer (Labs)” di menu sebelah kiri.

kiat studio data google: tombol plus explorer

Tambahkan sumber data baru dengan mengklik tombol biru di sudut kanan bawah.

Pada awalnya, Explorer membingungkan saya. Rasanya sangat mirip dengan Data Studio inti — apa gunanya memiliki keduanya?

Namun, setelah menghabiskan beberapa waktu di Explorer, saya mulai menghargai nilai uniknya.

Tidak seperti Data Studio, modifikasi apa pun yang Anda buat pada diagram di Explorer bersifat sementara. Itu berarti ini adalah tempat yang bagus untuk menggali data Anda dan mencoba berbagai cara memvisualisasikannya tanpa membuat perubahan permanen. Kemudian, setelah Anda puas dengan diagram Anda, cukup ekspor kembali ke Data Studio.

Untuk melakukannya, klik ikon berbagi kecil di bilah navigasi atas.

kiat studio data google: bagikan

Kemudian pilih apakah akan menambahkan pekerjaan Explorer Anda ke dalam laporan Data Studio baru atau yang sudah ada.

Kiat Lanjutan Google Data Studio

15. Buat filter tingkat laporan.

Secara default, filter berlaku untuk setiap diagram di halaman tersebut. Tapi bagaimana jika pemirsa pergi ke halaman berikutnya? Filter tidak akan cocok dengan mereka.

Ini membingungkan bagi orang-orang non-teknis dan tidak nyaman bagi mereka yang paham data. Untuk menaikkan filter dari tingkat halaman ke tingkat laporan, cukup klik kanan padanya dan pilih “Buat tingkat laporan”.

tips google data studio: buat level laporan

16. Buat bidang campuran.

Data Studio sangat canggih karena Anda dapat memasukkan 400+ sumber data ke dalam satu laporan. Tapi, berkat fitur baru, sumber campuran, itu menjadi lebih kuat.

Perhatian: ini akan sedikit teknis. Tetap bersamaku, dan aku berjanji itu akan sia-sia.

Jika Anda terbiasa dengan klausa GABUNG dalam SQL, Anda akan langsung memahami pencampuran data. Tidak tahu apa itu SQL? Bukan masalah.

Cara terbaik untuk memikirkan tentang pencampuran data adalah dengan Diagram Venn. Anda memiliki dua set data. Setiap kumpulan data memiliki informasi unik — misalnya, seperti data yang hidup di area hijau dan biru.kiat studio data google: ilustrasi bidang campuran

Tetapi mereka memiliki (setidaknya) satu titik data yang sama: informasi di bagian tumpang tindih biru-hijau.

Titik data bersama ini dikenal sebagai kunci. Jika kumpulan data Anda tidak memiliki kunci, mereka tidak dapat digabungkan.

Misalnya, Anda ingin membandingkan perilaku pengguna di situs web Anda dengan aplikasi Anda. Kuncinya adalah ID pengguna, dimensi khusus yang Anda buat di Google Analytics yang juga digunakan oleh perangkat lunak analisis aplikasi Anda. (Catatan: Kunci tidak harus memiliki nama yang sama di kedua sumber data; hanya perlu memiliki nilai yang identik.)

Anda memadukan laporan perilaku situs web Anda dari GA dengan laporan penggunaan aplikasi Anda. Ini memberi Anda semua catatan dari laporan pertama bersama dengan yang cocok dari yang kedua; dengan kata lain, jika pengguna telah mengunjungi situs dan menggunakan aplikasi, mereka akan disertakan.

Namun, jika mereka hanya menggunakan aplikasi tetapi tidak mengunjungi situs, mereka tidak akan disertakan dalam data campuran yang baru.

Ini dikenal sebagai LEFT OUTER JOIN. (Untuk mempelajari lebih lanjut, lihat primer W3Schools ini.) Mengapa Anda peduli? Karena urutan sumber data Anda penting.

Tempatkan sumber data utama Anda terlebih dahulu — misalnya, yang Anda inginkan semua nilai, terlepas dari apakah ada kecocokan di sumber kedua Anda.

Sekarang setelah kita menyelesaikan semua itu, mari siapkan bidang campuran.

Pertama, tambahkan bagan ke laporan Anda.

kiat studio data google: tombol campuran data

Klik pada “Campur Data.”

Panel ini akan muncul:

kiat studio data google: memadukan panel data

Pilih sumber data pertama Anda di sebelah kiri. Ingat, ini adalah sumber data utama. Kemudian tambahkan sumber data kedua Anda. Data Studio memungkinkan Anda menambahkan hingga lima sumber data dalam diagram, tetapi mari kita tetap menggunakan dua untuk saat ini.

Sekarang pilih kunci bergabung Anda. Jika bidang ada di kedua sumber, itu akan berubah menjadi hijau. Jika tidak ada, Anda akan melihat ini:

tips google data studio: gabungkan kunci

Ingat bahwa kunci berfungsi sebagai filter untuk sumber data kedua. Jadi dalam contoh ini, hanya catatan yang cocok dengan halaman arahan dari tampilan GA untuk hubspot.com yang akan ditarik dari Google Search Console.

Memilih beberapa kunci selanjutnya akan membatasi jumlah catatan yang diambil dari sumber data kedua.

Setelah Anda memilih kunci bergabung, proses selanjutnya akan terasa familier.

Pilih dimensi dan metrik yang ingin Anda lihat untuk sumber data pertama Anda. Kemudian lakukan hal yang sama untuk yang kedua.

Anda juga dapat membatasi hasil dengan menambahkan filter atau rentang tanggal (atau untuk sumber GA, segmen). Filter, rentang tanggal, dan segmen yang diterapkan ke sumber data paling kiri akan dibawa ke sumber data lainnya.

Setelah Anda selesai menyesuaikan laporan, klik “Simpan”. Selamat: Anda baru saja membuat bagan data campuran pertama Anda!

Jika Anda merasa lebih mudah untuk membuat dua diagram terpisah lalu menggabungkannya, Data Studio menawarkan pintasan yang bagus.

Cukup pilih kedua grafik, klik kanan, dan pilih “Blend data.”

kiat studio data google: tombol campuran data

Sayangnya, Data Studio bisa menjadi bingung dengan cukup cepat, jadi saya masih berusaha mempelajari cara memadukan data menggunakan panel sebelah kanan.

17. Padukan sumber data Anda dengan dirinya sendiri.

Coba solusi ini jika Anda mengalami keterbatasan dengan konektor sumber data Anda: gabungkan sumber data dengan dirinya sendiri.

Sebagai gambaran, konektor data GA hanya memungkinkan Anda menambahkan satu metrik “pengguna aktif” ke diagram, jadi tidak ada cara untuk melihat Pengguna Aktif 1 Hari, Pengguna Aktif 7 Hari, dan Pengguna Aktif 28 Hari pada diagram yang sama… kecuali Anda memadukan sumber data Google Analytics Anda dengan dirinya sendiri.

Ikuti petunjuk yang sama seperti di atas, tetapi alih-alih memilih sumber baru untuk sumber data kedua Anda, cukup pilih yang pertama lagi.

Dan karena semua bidang identik, Anda dapat memilih kunci bergabung mana pun yang Anda inginkan.

kiat studio data google: memadukan sumber data dengan dirinya sendiri

Opsi ini juga sempurna saat membandingkan tren di dua subdomain atau segmen plus.

Misalnya, saya ingin melihat pengguna organik untuk Blog HubSpot (blog.hubspot.com) dan situs utama (www.hubspot.com) secara bersamaan.

Ini membantu saya mengetahui apakah kami meningkatkan lalu lintas penelusuran secara menyeluruh. Ini juga membantu ketika lalu lintas menurun — apakah peringkat turun di seluruh situs, atau hanya untuk blog (atau situs)?

Namun, Anda tidak dapat menambahkan dua metrik “pengguna” terpisah ke diagram sekaligus… kecuali, tentu saja, Anda memadukan data.

Buat sumber data campuran baru (mengikuti proses yang sama seperti di atas) untuk menyiapkannya.

Tambahkan tampilan pertama Anda ke kolom paling kiri, tampilan kedua Anda ke kolom berikutnya, dan seterusnya.

Catatan: Pastikan Anda memilih tampilan dengan data yang saling eksklusif. Dengan kata lain, saya tidak ingin menggunakan “blog.hubspot.com” sebagai sumber pertama saya dan “blog.hubspot.com/marketing” sebagai sumber kedua saya karena semua data untuk tampilan blog.hubspot.com/marketing termasuk dalam blog.hubspot.com satu.

Karena tumpang tindih itu, kami tidak akan dapat melihat tren dengan jelas.

tips google data studio: memilih sumber data untuk memadukan data

Gunakan “Tanggal” sebagai kunci gabung.

kiat studio data google: kunci gabung

Saya menambahkan segmen lalu lintas organik ke kedua sumber, tetapi Anda dapat memilih segmen mana pun yang Anda minati (lalu lintas berbayar, lalu lintas sosial, dll.) Atau tinggalkan sepenuhnya! Banyak kemungkinan di sini.

Sebenarnya, berikut adalah beberapa ide tambahan untuk memadukan sumber dengan dirinya sendiri:

  • Bandingkan dua-plus segmen khusus
  • Bandingkan dua halaman arahan plus
  • Bandingkan dua-plus pencapaian tujuan

18. Buat bidang terhitung dasar.

Saat data yang ada tidak memberikan informasi yang cukup, saatnya membuat kolom kalkulasi.

Bidang terhitung mengambil data Anda dan, seperti namanya, membuat perhitungan.

Mungkin paling mudah untuk menjelaskan dengan sebuah contoh.

Katakanlah Anda ingin melihat jumlah rata-rata transaksi per pengguna. Anda dapat membuat kolom kalkulasi yang menggunakan metrik “Transaksi” dan membaginya dengan metrik “Pengguna”.

Setelah bidang ini dibuat, bidang ini akan diperbarui secara otomatis — sehingga Anda dapat mengubah rentang waktu, dimensi, dll., dan transaksi rata-rata per data pengguna akan diperbarui sesuai dengan itu.

Ada dua cara untuk membuat bidang terhitung.

Buat kolom kalkulasi sumber data

Opsi ini membuat bidang tersedia di laporan apa pun yang menggunakan sumber data tersebut.

Ini juga akan tersedia sebagai kontrol filter atau di kolom kalkulasi baru (seperti awal kolom kalkulasi).

Jelas, ini adalah opsi yang baik jika Anda berencana menggunakan metrik khusus ini lebih dari sekali. Satu-satunya peringatan — Anda harus memiliki hak edit ke sumber data asli. Anda juga tidak dapat menggunakan kolom kalkulasi sumber data dengan data campuran.

Untuk membuat kolom kalkulasi sumber data, tambahkan diagram ke dasbor Data Studio Anda, lalu pilih sumber data yang Anda inginkan untuk mendapatkan kolom baru.

Klik “Tambahkan bidang baru” di sudut kiri bawah.

tips google data studio: buat bidang baru

(Anda juga dapat melakukannya dengan mengeklik pensil di sebelah sumber data, lalu memilih “Tambahkan bidang” di sudut kanan atas menu bidang Anda.)

kiat studio data google: tambahkan tombol bidang

Gunakan menu sebelah kiri untuk mencari metrik yang Anda butuhkan; klik salah satu untuk menambahkannya ke rumus.

Jika rumus memiliki kesalahan, pemberitahuan akan muncul dengan warna merah di bawah editor yang menjelaskan kesalahan Anda.

Jika rumus Anda berfungsi, Anda akan mendapatkan tanda centang hijau.

kiat studio data google: tanda centang hijau

Klik “Simpan” untuk menambahkan bidang baru Anda ke sumber data.

Dan jangan lupa untuk memberi nama milik Anda — yang saya lupa lakukan. 🙂

Sekarang Anda dapat menambahkan bidang terhitung ini ke bagan apa pun seperti bidang biasa.

Buat bidang kalkulasi tingkat bagan

Untuk opsi ini, Anda hanya dapat menggunakan bidang untuk laporan tertentu tersebut.

Opsi ini sedikit lebih mudah karena semua batasan tipe lain dibalik.

Meskipun Anda tidak dapat menggunakan bidang terhitung tingkat bagan di bagan lain, kontrol filter, atau bidang terhitung tambahan, Anda tidak memerlukan hak edit ke data asli.

Anda juga dapat menggunakan kolom kalkulasi khusus diagram untuk pencampuran data, yang akan kita bahas di langkah berikutnya.

Untuk membuat kolom kalkulasi tingkat diagram, cukup klik “Tambahkan kolom” di bawah dimensi dan metrik yang sudah Anda pilih.

kiat google data studio: tambahkan dimensi dan tambahkan metrik

Saat Anda memilih untuk menambahkan bidang baru, panel ini akan muncul:

kiat studio data google: tambahkan panel bidang baru

Dari sini, masukkan rumus untuk bidang baru Anda — cukup mengetikkan nama metrik yang Anda inginkan akan memicu menu opsi — dan klik “Terapkan.”

Bidang baru Anda akan ditambahkan ke bagan.

Benjamin Mangold dari Loves Data memiliki kumpulan metrik yang sangat baik dari sampel yang dihitung, termasuk:

  • Pencapaian sasaran rata-rata per pengguna
  • Tingkat non-pantulan
  • Tampilan halaman per transaksi
  • Nilai per sesi

Anda dapat memeriksanya untuk inspirasi.

Jika Anda ingin sedikit latihan sebelum mulai pergi ke kota dengan data Anda sendiri, Google menawarkan contoh latihan yang praktis.

19. Buat bidang kalkulasi lanjutan.

Oke, jadi ada banyak hal yang dapat Anda lakukan dengan bidang kalkulasi aljabar sederhana. Tetapi ada lebih banyak lagi yang dapat Anda lakukan setelah Anda memperkenalkan fungsi dan RegEx.

Jangan takut! Kami akan membahas ini selangkah demi selangkah.

Jika Anda merasa nyaman dengan fungsi Google Spreadsheet dan/atau Excel, Anda sudah tahu cara menggunakan fungsi di Data Studio.

Misalnya, katakanlah Anda mengambil jurusan bahasa Inggris, dan selalu mengganggu Anda bahwa “Sumber” di Google Analytics adalah huruf kecil.

Anda dapat menggunakan fungsi UPPER untuk mengubah Source menjadi huruf besar semua.

Cukup klik “Tambahkan dimensi” > “Buat bidang baru”.

tips google data studio: buat bidang baru

Kemudian masukkan rumus UPPER:

kiat studio data google: formula atas

Seperti yang ditunjukkan oleh pakar Google Sheets Ben Collins, trik ini juga akan menstandardisasi penamaan khusus apa pun; misalnya, jika beberapa orang di tim Anda menggunakan “obrolan” untuk kampanye, dan yang lain menggunakan “Obrolan”, fungsi UPPER akan menggabungkan keduanya.

Mungkin Anda ingin membuat bidang baru untuk kota dan negara.

Cukup klik “Tambahkan dimensi” (karena kota dan negara bagian adalah variabel kategoris, bukan kuantitatif) > “Buat bidang”.

Kemudian gunakan fungsi CONCATENATE untuk menyatukan bidang Kota dan Negara.

Tangkapan Layar 2019-05-08 pukul 17.43.36

Lihat daftar lengkap fungsi yang didukung Data Studio.

Salah satu yang paling bagus adalah CASE. Jika Anda tidak terbiasa, ini pada dasarnya adalah pernyataan IF/THEN. Fungsi ini memungkinkan Anda membuat pengelompokan khusus.

Misalnya, katakanlah Anda melihat tabel yang kami buat di langkah terakhir:

tips google data studio: contoh tabel

Di sini, Data Studio memperlakukan lalu lintas seluler Facebook (m.facebook.com) dan lalu lintas desktop (Facebook) sebagai dua sumber yang berbeda. Ada juga l.facebook.com — lalu lintas desktop yang datang melalui link shim, yang diterapkan Facebook pada 2008 untuk melindungi pengguna dari potensi spam. Bagaimana jika Anda ingin menggabungkan semua lalu lintas Facebook menjadi satu sumber?

Rumus CASE memecahkan masalah ini dengan rapi. Berikut rumusnya:

KASUS

KETIKA kondisi MAKA hasil

KETIKA kondisi MAKA hasil

hasil LAIN

AKHIR

Anda dapat memiliki satu kondisi (seperti contoh di bawah) atau beberapa. Argumen ELSE bersifat opsional, jadi silakan tinggalkan jika Anda tidak membutuhkannya.

Berikut rumus yang akan kami gunakan untuk mengelompokkan lalu lintas Facebook:

KASUS

KETIKA REGEXP_MATCH(Sumber,”^(l.facebook.com|m.facebook.com|facebook.com)$”) LALU “Facebook”

AKHIR

Rumus ini memberi tahu Data Studio, “Jika sumbernya cocok dengan l.facebook.com, m.facebook.com, atau facebook.com, sebut saja ‘Facebook.’”

Untuk menambahkan rumus CASE, Anda harus dapat mengedit sumber data.

Klik ikon pensil di sebelah sumber Anda untuk membuka editor bidang data.

Kemudian klik “Tambahkan bidang baru” di sudut kanan atas.

Masukkan rumus Anda.

kiat studio data google: rumus

Jika rumus berfungsi, Anda akan melihat tanda centang hijau. Beri nama bidang baru Anda dan klik “Simpan.” Sekarang Anda dapat menambahkan bidang ini ke bagan atau data apa pun yang menggunakan sumber data ini.

Anda mungkin berpikir, “Oke, bagus, tapi apakah rumus itu ditulis dalam bahasa Klingon? Bagaimana saya bisa mendapatkan milik saya sendiri? ”

Tidak tahu RegEx? Tidak masalah! Posting blog ini memiliki lima formula untuk Anda mulai.

20. Buat bidang campuran terhitung.

Ini adalah puncak penguasaan Data Studio, yang membutuhkan semua keterampilan yang telah Anda pelajari dan banyak keberuntungan — bercanda, ini sangat mudah.

Buat sumber data campuran seperti biasa.

Dalam contoh ini, saya menggabungkan tampilan GA untuk www.hubspot.com dan blog.hubspot.com.

kiat studio data google: bidang campuran

Kemudian klik “Tambahkan metrik” > “Tambahkan kolom baru” seperti yang Anda lakukan untuk membuat kolom kalkulasi normal.

Masukkan rumus Anda.

Saya ingin melihat “Pengguna Total” (yaitu, pengguna dari www.hubspot.com ditambah pengguna dari blog.hubspot.com), yang merupakan perhitungan sederhana:

tips google data studio: bidang perhitungan campuran

Catatan: Ini bisa menjadi sedikit berbulu di sini jika Anda menggunakan dua bidang berbeda dengan nama yang sama, seperti yang saya lakukan di sini. Terkadang Data Studio cukup pintar untuk mengenali perbedaannya, dan terkadang tidak.

Jika Anda mengalami masalah, sebaiknya edit nama salah satu atau kedua bidang di sumber data asli, yang dapat Anda lakukan kapan saja dengan mengeklik pensil di sebelah sumber data campuran.

Kemudian klik pensil di sebelah nama bidang yang ingin Anda ubah.

tips google data studio mengedit nama bidang

Panel ini akan muncul; mengedit judul yang sesuai.

kiat studio data google panel pengeditan

Kemudian klik “Simpan” dan kembali ke bidang terhitung Anda untuk memperbarui rumus:

tips google data studio perbarui rumusnya

Selesai! Sekarang saya dapat melihat keduanya dalam laporan saya.

Baca juga: Apa Itu Google Ads?

Tinggalkan Balasan

WeCreativez WhatsApp Support
Our customer support team is here to answer your questions. Ask us anything!
👋 Hi, how can I help?