Lompat ke konten

Cara Membangun dan Menjaga Ketahanan Tenaga Kerja, Menurut Para Ahli

  • Rangga 
Cara Membangun dan Menjaga Ketahanan Tenaga Kerja, Menurut Para Ahli

Untuk memahami pentingnya ketahanan di tempat kerja, mari kita mulai dengan sebuah contoh.

Katakanlah perusahaan Anda baru saja diakuisisi oleh sebuah perusahaan besar. Ini berarti organisasi Anda akan mengalami beberapa perubahan besar — termasuk budaya tempat kerja, struktur kepemimpinan, dan bahkan tujuan dan sasaran tim Anda.

 

Namun, ketika tiba saatnya untuk menyampaikan pesan kepada tim pemasaran Anda, Anda akan terkejut dengan reaksi mereka. Meskipun ada beberapa keraguan, sebagian besar karyawan Anda optimis, positif, dan bersemangat tentang peluang dan tantangan baru di depan mereka.

Reaksi mereka tidak berarti mereka juga tidak ragu-ragu, gugup, atau tidak yakin akan masa depan. Ini berarti bahwa tim Anda merasa aman, percaya diri, dan mampu menghadapi tantangan baru itu, apa pun itu.

Ini adalah kekuatan ketahanan tenaga kerja.

Di sini, kita akan menyelami mengapa ketahanan tenaga kerja adalah salah satu prediktor terkuat dari kepuasan dan retensi karyawan jangka panjang. Plus, bagaimana membangun tenaga kerja yang lebih tangguh, menurut para pemimpin yang pernah melakukannya.

Apa itu ketahanan tenaga kerja?

Untuk memahami ketahanan tenaga kerja, pertama-tama kita perlu mendefinisikan apa itu ketahanan.

Seperti yang didefinisikan Merriam-Webster, resiliensi adalah “kemampuan untuk pulih dari atau menyesuaikan diri dengan mudah terhadap kesulitan atau perubahan”.

Pada dasarnya, orang yang tangguh adalah seseorang yang dapat beradaptasi dengan baik terhadap tantangan, tekanan, dan ketidakpastian hidup yang tidak terduga.

Head of People & Culture Birdeye Camille Boothe mengatakan kepada saya, “Ketika saya berpikir tentang ketahanan, pikiran tertentu muncul di benak — seperti kemampuan beradaptasi, kemampuan untuk pulih dengan cepat, kekuatan batin, dan kemampuan untuk menghadapi tantangan dengan pikiran yang positif.”

Jadi … apa pentingnya ketahanan di tempat kerja?

Ketahanan tenaga kerja secara sederhana adalah sekelompok karyawan yang merasa stabil, aman, dan mampu menangani tantangan di tempat kerja, tekanan harian, dan perubahan organisasi tanpa kehilangan keterlibatan atau motivasi.

Seperti yang dikatakan Boothe, “Mengapa ketahanan penting di tempat kerja? Karena banyak karyawan menyebut stres di tempat kerja sebagai penyebab stres #1 dalam hidup mereka. Itulah sebabnya membangun budaya ketahanan yang kuat sangat penting untuk keberhasilan dan kesejahteraan karyawan. ”

Untuk menempatkan ketahanan tenaga kerja ke dalam konteks, pertimbangkan dua tahun terakhir: Sebagian besar bisnis telah membuat perubahan skala besar sebagai akibat dari pandemi.

Banyak perusahaan beralih ke gaya hidup yang sepenuhnya terpencil, dan kemudian beralih lagi ke hibrida atau tatap muka setelah pembatasan dicabut.

Beberapa pemimpin berhenti; sementara yang lain membuat perubahan drastis pada strategi, tujuan, dan visi masa depan mereka.

Namun … beberapa bisnis melihat tingkat turnover yang jauh lebih tinggi daripada yang lain. Mengapa demikian?

Pada akhirnya, semakin tangguh tenaga kerja Anda, semakin mahir mereka menangani perubahan bisnis dan pergeseran industri tanpa merasa terlalu banyak frustrasi, ketidakpercayaan, atau ketidakpastian tentang bagaimana perubahan itu akan memengaruhi mata pencaharian mereka.

Pada dasarnya, ketahanan membangun peluang untuk fleksibilitas.

Di sisi lain, tenaga kerja yang tidak tangguh adalah tenaga kerja yang merasa rentan, tidak percaya pada kepemimpinan, atau lelah dan kehilangan motivasi. Ini adalah pekerja yang paling mungkin untuk berhenti, atau yang merasa tidak mampu menangani perubahan tempat kerja dengan rasa percaya diri atau keamanan.

Ketahanan tenaga kerja adalah komponen yang kuat dari retensi karyawan jangka panjang, dan dapat membantu Anda membangun dan mempertahankan budaya tempat kerja yang efektif dan menarik bahkan ketika situasi sulit muncul. Penting untuk mempertimbangkan ketahanan tenaga kerja sebagai tulang punggung yang diperlukan dari setiap budaya perusahaan yang efektif dan kuat. Tanpa ketahanan, semua meja bir di keran dan meja pingpong di dunia tidak dapat menghalangi karyawan Anda untuk pergi.

Manfaat Ketahanan Tenaga Kerja

Jika Anda masih tidak yakin dengan manfaat ketahanan tenaga kerja, mari simak datanya:

Semuanya dapat dikatakan: Bekerja bisa jadi sulit, dan bisa sangat sulit untuk tetap produktif di tempat kerja ketika kehidupan seorang karyawan berubah secara dramatis sebagai akibat dari keadaan yang tidak terduga (seperti, katakanlah, pandemi).

Ketahanan, kemudian, dapat membantu mengurangi tekanan ini dengan menyediakan ‘jaring pengaman’ di sekitar karyawan dan membantu mereka tetap fokus, positif, dan terlibat bahkan selama masa stres.

Jadi – itu semua baik dan bagus. Tapi, sebagai seorang pemimpin, bagaimana Anda membangun ketahanan? Dan, mungkin yang lebih penting, bagaimana Anda mempertahankannya?

Bagaimana cara membangun ketahanan tenaga kerja?

1. Panggang ke dalam inisiatif karyawan Anda.

Untuk memulai, saya berbicara dengan para pemimpin di seluruh organisasi di Birdeye, Plecto, Alyce, Casted, dan HubSpot untuk mengungkap metode taktis untuk mengembangkan ketahanan dalam tenaga kerja Anda.

Boothe memberi tahu saya, “Di Birdeye, kami menghargai ketahanan dan berusaha mengembangkan keterampilan itu dalam tim kami setiap hari. Kami melatih kesabaran, empati, kontrol, dan melihat perubahan sebagai peluang daripada kemunduran.”

Dia menambahkan, “Kami mengenali faktor-faktor yang mengarah pada ketahanan termasuk optimisme, menyeimbangkan emosi yang sulit, dan rasa aman dalam sistem pendukung yang kuat,” kata Boothe kepada saya, menambahkan bahwa mereka telah berfokus pada tiga inisiatif utama di Birdeye untuk memperkuat ketahanan. .

Ini termasuk:

  • Berfokus pada kesehatan fisik dan mental. Birdeye menyediakan PTO tanpa batas dan hari kesehatan mental di seluruh perusahaan bagi karyawan untuk beristirahat dan meremajakan sesuai kebutuhan. Hal ini memberikan karyawan pola pikir untuk tetap santai, bahkan dalam menghadapi situasi stres.
  • Jadwal kerja yang fleksibel. Birdeye berada dalam mode kerja-dari-rumah utama yang memungkinkan karyawan mendapatkan keseimbangan kehidupan kerja dan manajemen stres yang lebih baik.
  • Kelompok Sumber Daya Karyawan (ERG)/Koneksi Sosial. Birdeye membangun hubungan dan koneksi bagi karyawan untuk memanfaatkan dukungan, serta berpartisipasi dalam forum dan diskusi tentang Perhatian dan Meditasi.

Boothe menambahkan, “Kami melihat ketahanan sebagai keunggulan kompetitif dan merasa bahwa membangun ketahanan hanyalah naluri bisnis yang baik.”

Bersama dengan kelompok sumber daya karyawan, Anda dapat mempertimbangkan untuk mencari pelatihan yang secara khusus berfokus pada membangun ketahanan.

Selain itu, Anda dapat mempertimbangkan untuk menawarkan karyawan Anda kesempatan untuk memilih tunjangan karyawan mana yang paling penting bagi mereka, dan memungkinkan mereka untuk berinvestasi dalam tunjangan apa pun yang paling sesuai dengan gaya hidup mereka.

Seperti yang dikatakan VP of People Alyce, Tori Oellers kepada saya, “‘Kekuatan pilihan’ adalah penyewa inti dari platform kami. dan kami melihat secara langsung betapa suksesnya kampanye ketika Anda menyerahkan pilihan di tangan penerima. Kami mengambil filosofi yang sama dengan banyak manfaat kami.”

Dia menambahkan, “Daripada mengukir berbagai program dan kemitraan khusus, kami telah menyederhanakannya dengan mengalokasikan anggaran ke berbagai tunjangan yang memberi tim kami kekuatan untuk memilih manfaat dengan cara yang mendukung mereka sebagai individu.”

Oellers mengatakan kepada saya, “Mengenali dan mengoperasionalkan cara untuk mengenali orang-orang Anda sebagai individu memastikan bahwa setiap orang mendapatkan apa yang mereka butuhkan untuk menjadi sukses dan menumbuhkan ketahanan.”

Terakhir, menyediakan sumber daya pendidikan bagi para pemimpin Anda untuk melatih diri mereka dalam membangun ketangkasan dalam menghadapi kesulitan dapat membantu Anda memperkuat ketahanan secara efektif dari atas ke bawah. The Agility Factor, oleh Christopher G. Worley, Thomas Williams, Edward E. Lawler III adalah pilihan yang baik untuk membantu para pemimpin Anda menemukan cara membangun kelincahan — dan dengan demikian ketahanan — dalam suatu organisasi.

2. Meneladani ketangguhan sebagai seorang pemimpin.

Untuk membangun ketahanan dalam angkatan kerja Anda, Anda pasti ingin menirunya sebagai seorang pemimpin. Misalnya, katakanlah Anda menyampaikan berita sulit bahwa kepemimpinan telah memutuskan untuk memotong anggaran untuk proyek pemasaran yang sudah dalam pengerjaan.

Seperti yang dikatakan Jordan DiPietro, VP HubSpot Media, “Tim Anda selalu melihat Anda sebagai pemimpin mereka untuk bimbingan, arahan strategis, dan saran — dan mereka juga melihat Anda sebagai kompas emosional. Jika Anda mendapatkan cara terlalu tinggi, atau terlalu rendah, mereka akan menaiki ombak itu bersamamu.”

Dia menambahkan, “Sebagai seseorang yang memimpin tim besar, saya perlu mencari cara untuk tetap seimbang. Bagi sebagian orang itu mudah karena mereka secara alami stabil dan tenang. Namun, saya cenderung kurang seimbang — jadi Saya harus bekerja keras untuk tidak membiarkan hal itu tercermin dalam kepemimpinan saya.”

Untuk tetap stabil selama masa-masa penuh tekanan atau gejolak, DiPietro merekomendasikan para pemimpin untuk meminimalkan pertemuan dan komunikasi luar pada hari-hari ketika mereka merasa terlalu stres. Di sisi lain, dia menyarankan para pemimpin juga berusaha untuk membatasi terlalu banyak kegembiraan — meskipun penting untuk merayakan keberhasilan tim Anda, Anda tidak ingin berlebihan dengan emosi Anda di kedua arah.

DiPietro menambahkan, “Satu hal yang dapat Anda andalkan adalah bahwa bisnis akan pasang surut, dan akan selalu ada puncak dan lembah. Semakin Anda dapat memperhalusnya untuk tim Anda, semakin tangguh mereka akan bertindak sepanjang waktu itu.”

Selain itu, sebagai seorang pemimpin, Anda dapat meniru ketahanan dengan memodelkan fleksibilitas. Lindsay Tjepkema, CEO dan salah satu pendiri Casted, mengatakan kepada saya, “Di Casted, kami memprioritaskan fleksibilitas dan memungkinkan anggota tim untuk memilih seperti apa hari kerja yang fleksibel bagi mereka — apakah itu bekerja pada jam 9 pagi hingga 5 sore konvensional, memakan waktu lama. makan siang untuk menghadiri kelas olahraga favorit, keluar lebih awal beberapa hari untuk menghabiskan waktu bersama anak-anak sebelum mereka tidur, atau apa pun yang cocok untuk setiap individu.”

Tjepkema menambahkan, “Jika kami ingin tim kami percaya bahwa kami menghargai fleksibilitas, kami harus mencontohnya. Saya berbagi kebutuhan saya sendiri akan fleksibilitas secara terbuka dengan tim. Mereka tahu jika saya memiliki janji temu rambut atau acara keluarga. Ketika mereka melihat saya atau pemimpin lain mengomunikasikan ketersediaan kami dan menggunakan fleksibilitas itu, itu memberdayakan mereka untuk melakukan hal yang sama.”

Pada akhirnya, ketahanan Anda sebagai seorang pemimpin menular. Faktanya, pemimpin tim yang sangat tangguh memiliki bawahan langsung yang mengalami 52% lebih sedikit kelelahan, dan memiliki niat sekitar 80% lebih rendah untuk meninggalkan organisasi.

3. Fokus pada aspek ketahanan fisik dan mental.

Tahukah Anda bahwa orang 3,5X lebih mungkin menjadi tangguh jika mereka memiliki kesehatan fisik yang baik?

Memberikan karyawan Anda sumber daya yang diperlukan untuk tetap kuat secara fisik — termasuk penggantian biaya kebugaran, jadwal kerja yang fleksibel untuk berjalan-jalan atau berlari saat makan siang, dan bahkan kompetisi kebugaran di tempat kerja yang menyenangkan — sangat penting untuk memastikan ketahanan jangka panjang.

Misalnya, seperti yang dikatakan oleh CEO dan Co-founder Plecto, Kristian llegaard kepada saya, “Kami adalah perusahaan yang ambisius dan berkembang dalam upaya untuk menjadi yang terbaik, jadi kontes adalah hal yang wajar untuk tim. Baru-baru ini, kami menantang seluruh perusahaan ke kompetisi push-up! Motivasi untuk terlibat dan mengungguli rekan kerja dirasakan di seluruh perusahaan. Semangat tim yang menyenangkan seperti inilah yang menjadikan Plecto tempat yang tepat, tempat kami membangun ketahanan dan hubungan yang tulus.”

Jika pekerja Anda kelelahan, kelelahan, dan kehabisan tenaga, mereka tidak akan memiliki energi untuk menjaga kesehatan fisik mereka, dan pada akhirnya akan merugikan karyawan Anda, dan laba Anda.

Selain itu, kesehatan mental sama pentingnya dengan fisik. Ketahanan membutuhkan pola pikir yang sehat di mana orang terbuka untuk berubah dan tidak memikirkan potensi hasil negatif. Ini hanya bisa terjadi melalui latihan.

Mindfulness dan yoga adalah dua peluang efektif untuk berlatih membangun ketahanan, jadi pertimbangkan bagaimana Anda dapat memberikan opsi ini melalui langganan aplikasi mindfulness berdiskon, atau dengan membawa yoga ke kantor.

Selain itu, terapi dapat sangat membantu bagi mereka yang kesulitan menyesuaikan diri dengan perubahan, jadi mungkin Anda dapat mencoba menawarkan layanan seperti Kesehatan Modern kepada tim Anda untuk konsultasi kesehatan mental lebih lanjut.

Terakhir — dorong tim Anda untuk mengambil cuti. Seperti yang DiPietro katakan, “Orang-orang lebih tangguh ketika mereka punya waktu untuk bersantai dan mengatur ulang! Tidak ada yang dimaksudkan untuk bekerja dan tidak beristirahat. Pikiran perlu dilepaskan dari pekerjaan dan orang perlu merasa tidak apa-apa untuk benar-benar mencabut tanpa mereka penderitaan tim atau kinerja.”

Dia menambahkan, “Memimpin dengan memberi contoh tidak cukup di sini. Sebaliknya, setiap beberapa bulan saya bertanya kepada setiap bawahan langsung saya, ‘Hei, kapan liburan Anda berikutnya?’ Jika mereka tidak memiliki rencana, saya menindaklanjuti satu per satu sampai mereka membuat rencana. Saya telah menemukan bahwa keterusterangan pendekatan saya memberi laporan saya perasaan kebebasan untuk benar-benar mengambil cuti — karena jika mereka tidak melakukannya ‘t, saya akan terus mengganggu mereka tentang hal itu. Paksa karyawan Anda untuk mengambil cuti. Anda akan diberi imbalan karenanya!”

4. Praktekkan transparansi dalam organisasi Anda secara keseluruhan.

Tidak peduli seberapa tangguh tenaga kerja Anda, mereka tidak akan merasa nyaman atau optimis tentang perubahan di seluruh perusahaan atau di seluruh tim jika mereka tidak memahami alasan di balik perubahan tersebut.

Di sinilah transparansi berperan. Meskipun Anda tidak perlu menjelaskan secara berlebihan, membocorkan informasi rahasia, atau meminta maaf atas keputusan Anda, tim Anda layak untuk memahami konteks latar belakang perubahan dan bagaimana harapan kepemimpinan akan berdampak pada masa depan perusahaan.

Øllegaard menambahkan, “Sejak awal, transparansi bisnis dan merayakan kesuksesan telah menjadi inti dari budaya Plecto. Bukan rahasia lagi ketika ini adalah bulan pemecah rekor (atau lebih lambat) di Plecto. Sulit untuk mengabaikan TV di sekitar kantor dengan dasbor metrik kinerja utama setiap tim, yang disiarkan untuk dilihat semua orang. Yang penting adalah benar-benar transparan tentang kinerja perusahaan.”

Misalnya, CMO Anda telah mengeluarkan re-org — dan, sebagai bagian dari perubahan, tim media sosial Anda akan berpindah dari di bawah VP Tim Konten menjadi di bawah VP Strategi Merek.

Saat Anda menyampaikan berita ini kepada tim Anda, Anda pasti ingin menjelaskan konteks di balik keputusan tersebut.

Misalnya, Anda dapat mengatakan, “Kami telah memutuskan bahwa lebih masuk akal untuk memiliki tim sosial yang hidup di bawah Strategi Merek, karena tim Strategi Merek memiliki tujuan yang sama yaitu kesadaran merek. Sebaliknya, sebagian besar tim Konten lainnya berbagi tujuan generasi pemimpin, yang tidak masuk akal untuk tujuan tim kami.”

Pada akhirnya, transparansi dapat membangun kepercayaan, yang sangat membantu membuat karyawan Anda nyaman, dan bahkan bersemangat, tentang acara tempat kerja yang akan datang.

Contoh Ketahanan Tenaga Kerja

Akhirnya, mari selami beberapa contoh ketahanan di tempat kerja untuk melihat bagaimana hal ini terlihat dalam praktik.

1. Tetap tenang dengan permintaan menit terakhir.

Tim SEO Anda sedang bersiap-siap untuk musim liburan ketika VP Anda menugaskan Anda dengan permintaan utama: Harap kumpulkan memo visi 2023 Anda, termasuk bidang peluang dan konten berisiko yang sudah ada sebelumnya, dalam waktu satu minggu.

Saat Anda memberi tahu tim Anda, mereka langsung beraksi. Mereka memutuskan untuk tinggal setelah bekerja, memesan takeout, dan menyiapkan dokter bersama. Karyawan Anda bersemangat dan percaya diri bahwa mereka dapat memenuhi tenggat waktu, dan mereka senang dengan tantangan tersebut. Pada akhir minggu mereka telah menciptakan visi 2023 yang mencolok, menarik, dan menarik, dan mereka tidak sabar untuk mendengar pemikiran VP.

Mengapa Ini Mencontohkan Ketahanan

Meskipun permintaannya adalah menit terakhir, tim Anda merasa nyaman menangani perubahan prioritas. Tim dengan ketahanan rendah akan merasa putus asa, frustrasi, atau tidak tertarik untuk mengerjakan tugas yang begitu dekat dengan liburan, tetapi tim dengan ketahanan tinggi ini mampu mengubah pola pikir mereka dengan cepat dan melihat tugas dari perspektif yang lebih positif: sebagai kesempatan untuk mengesankan kepemimpinan dan bersemangat untuk tahun depan.

2. Mengambil risiko dan mencari tantangan baru.

Pada hari Selasa, laporan langsung Anda datang kepada Anda dengan dek promosi yang dia susun di mana dia menjelaskan mengapa sebaiknya menyematkan video YouTube ke dalam postingan blog yang ada.

Ini berisiko — tim blog Anda belum pernah mencoba memasukkan video sebelumnya, jadi tidak ada bukti sebelumnya bahwa itu akan berhasil. Namun, laporan langsung Anda memiliki data dari merek lain untuk menunjukkan bagaimana video dapat meningkatkan lalu lintas blog dan waktu di halaman.

Mengapa Ini Mencontohkan Ketahanan

Pengambilan risiko adalah tentang rela menjelajah ke wilayah yang tidak diketahui … sesuatu yang tidak mungkin dilakukan oleh orang dengan ketahanan rendah. Dalam hal ini, karyawan Anda menunjukkan ketahanan dengan menunjukkan keterbukaan pikirannya untuk menguji ide-ide baru dan berinovasi, serta keterlibatan dan komitmennya terhadap kesuksesan tim Anda. Seorang karyawan dengan ketahanan rendah kemungkinan akan merasa kurang terlibat dan kurang bersedia mengambil risiko.

3. Tetap positif dan optimis.

Ketika Anda memberi tahu karyawan Anda bahwa direktur Anda meninggalkan perusahaan Anda untuk peran lain, mereka sedih dengan berita itu. Dia telah menjadi pemimpin yang efektif untuk tim selama beberapa tahun.

Namun, mereka tidak takut, curiga, atau cemas. Sebaliknya, mereka memahami ini adalah langkah terbaik berikutnya untuk sutradara, dan menyarankan ide untuk pesta perpisahan. Getarannya pada akhirnya positif dan optimis.

Mengapa Ini Mencontohkan Ketahanan

Ketika seorang pemimpin yang dicintai meninggalkan perusahaan, itu selalu merupakan pengalaman yang menyedihkan, tetapi karyawan yang memiliki ketahanan tinggi dapat melihat sisi terang dari situasi tersebut dan tidak memikirkan potensi hasil negatif yang dapat mereka alami dalam peran mereka sendiri sebagai akibat dari tindakan direktur. keberangkatan. Sebaliknya, mereka percaya kepemimpinan Anda dan organisasi pada umumnya akan terus memenuhi harapan mereka.

4. Menangani umpan balik yang membangun dengan baik.

Dalam tinjauan kinerja baru-baru ini, Anda memberi tahu karyawan Anda bahwa kinerjanya buruk. Dia melewatkan beberapa tenggat waktu, dan baru-baru ini tiba tanpa persiapan untuk rapat dengan klien.

Karyawan Anda tidak terkejut dengan informasi ini, dan menjawab dengan tenang: “Saya sangat menghargai Anda meluangkan waktu untuk membicarakan hal ini dengan saya. Saya akan mempertimbangkan apa yang Anda katakan dengan serius, dan menghubungi minggu depan untuk merencanakan tindak lanjut di mana kita bisa mendiskusikan bagaimana saya bisa meningkatkan performa saya.”

Mengapa Ini Mencontohkan Ketahanan

Seorang karyawan yang sangat ulet kemungkinan besar efektif dalam self-talk yang positif dan memanfaatkan optimisme dalam menghadapi kesulitan. Selain itu, ketahanan memungkinkan orang untuk menangani penolakan dengan lebih lancar dengan melihatnya sebagai peluang untuk tumbuh.

Pada akhirnya, Anda tidak selalu dapat mengontrol situasi yang muncul di tempat kerja Anda. Namun yang dapat Anda kendalikan, jika Anda telah meletakkan dasar ketahanan, adalah bagaimana tim Anda bereaksi terhadap perubahan tersebut. Semakin tangguh karyawan Anda, semakin besar kemungkinan mereka untuk bahagia, terlibat, dan termotivasi di tempat kerja.

Baca Juga: Jasa Pembuatan Website Company Profile Gresik

Tinggalkan Balasan

WeCreativez WhatsApp Support
Our customer support team is here to answer your questions. Ask us anything!
👋 Hi, how can I help?