Lompat ke konten

Cara Membuat Webinar Luar Biasa di 2022

  • Rangga 
Cara Membuat Webinar Luar Biasa di 2022

Membuat dan mengadakan webinar adalah salah satu cara terbaik untuk terlibat dengan calon pelanggan di dunia yang semakin terpencil.

Sejak munculnya pekerjaan jarak jauh, orang-orang mengandalkan teknologi untuk pendidikan dan interaksi sosial lebih dari sebelumnya. Ini berarti lebih banyak rapat Zoom daripada rapat langsung, lebih banyak jalan kaki ke kantor pusat daripada bolak-balik ke gedung tinggi, dan lebih banyak webinar daripada siaran langsung.

 

Platform webinar B2B BrightTalk melaporkan peningkatan 76% dalam video, webinar, dan acara virtual yang diunggah ke platform mereka dari Maret hingga Juni 2020. Dari April 2019 hingga April 2020, ON24 melihat peningkatan 167% dalam penggunaan bulanan platform webinarnya. Jika pernah ada waktu untuk membuat webinar, sekaranglah waktunya.

Apakah webinar mati?

Dalam satu kata: tidak. Meskipun webinar mungkin tampak ketinggalan zaman, webinar telah terbukti sangat berharga selama jarak sosial. Sebagian besar perusahaan bergerak menuju model telecommuting, dan trennya tidak menunjukkan tanda-tanda melambat. “Ekonomi bekerja dari rumah” yang baru menjamin bahwa webinar tetap menjadi landasan strategi pemasaran dan penjualan perusahaan.

Karena perusahaan beralih ke webinar untuk menggantikan acara langsung mereka, pasar mengalami kejenuhan yang berlebihan. Akibatnya, semakin sulit untuk membuat acara virtual Anda menonjol. Untungnya, HubSpot dan GoToWebinar bekerja sama untuk menghadirkan kit perencanaan webinar terbaik yang dapat membantu Anda membuat webinar yang menarik dan efektif yang akan melibatkan calon pelanggan dan mendorong perolehan prospek.

Cara Membuat Webinar

  1. Brainstorm ide webinar.
  2. Pilih format webinar.
  3. Pilih alat webinar.
  4. Tetapkan peran untuk anggota tim Anda.
  5. Menghasilkan konten.
  6. Pilih waktu terbaik untuk webinar.
  7. Buat rencana darurat untuk presentasi webinar Anda.
  8. Latih webinar Anda sebelum acara.
  9. Promosikan webinar Anda.
  10. Tindak lanjuti dengan audiens Anda.

1. Brainstorm ide webinar.

Sebelum Anda dapat mulai membuat webinar, Anda harus memutuskan topiknya.

Topik yang Anda pilih harus menjawab pertanyaan yang biasanya diajukan audiens Anda dan sebaiknya sangat spesifik. Misalnya, jika Anda menyelenggarakan webinar tentang pemasaran email, Anda dapat memilih untuk fokus pada baris subjek secara khusus.

Secara keseluruhan, webinar Anda harus memberikan nilai kepada audiens Anda. Pikirkan tentang perusahaan Anda secara keseluruhan dan proposisi nilai unik Anda. Topik apa yang Anda kuasai dan dapat memberikan nilai? Pertimbangkan untuk memilih topik pendidikan, karena konten ini berkinerja baik.

Sejajarkan topik dengan tujuan tim penjualan Anda. Webinar yang sukses bergantung pada keselarasan penjualan dan pemasaran. Jika tim pemasaran membuat konten yang tidak membantu percakapan penjualan mereka, itu tidak akan berhasil mendorong prospek berkualitas tinggi ke penjualan.

Untungnya, Anda memiliki ahli yang siap membantu Anda yang dapat memberikan ide konten yang akan melengkapi dan membantu percakapan penjualan: perwakilan itu sendiri.

Tanyakan kepada tim penjualan Anda apa yang mereka inginkan dari fokus webinar. Dapatkan dukungan perwakilan untuk webinar sebelum Anda merencanakannya. Atur pertemuan untuk menemukan ide konten baru dan mencari tahu poin kesulitan apa yang mereka butuhkan untuk membantu menyelesaikannya. Ini akan sangat membantu memastikan tindak lanjut penjualan dengan pendaftar berjalan mulus setelah webinar selesai.

2. Pilih format webinar.

Saat mempertimbangkan bagaimana menyusun webinar Anda, Anda memiliki banyak pilihan. Empat jenis yang paling umum adalah diskusi panel, tanya jawab, presentasi satu pembicara, dan wawancara.

Diskusi Panel

Untuk diskusi panel, Anda dapat mengundang pakar industri untuk membahas ceruk, topik terkini dalam industri Anda. Mereka mendorong percakapan meja bundar, fokus membangun dialog seputar topik, dan menawarkan berbagai sudut pandang. Perspektif para ahli yang berbeda dapat memperluas pemahaman peserta Anda tentang topik dengan cara yang tidak mungkin dilakukan dengan masukan satu pembicara.

Karena panelis akan berbicara satu sama lain daripada secara langsung kepada audiens, diskusi panel dapat mendorong pembicara yang malu-malu untuk berpartisipasi dalam webinar Anda.

Saat Anda mengatur webinar diskusi panel, penting untuk memilih moderator terbaik untuk topik Anda. Moderator Anda bertanggung jawab untuk menetapkan aturan diskusi, melacak waktu, dan menjaga panel tetap pada topik.

Memilih panelis yang paling menarik untuk mempresentasikan topik Anda juga penting. Panelis harus dapat memberikan poin-poin kunci dan contoh-contoh konkret secara sukarela selama diskusi. Panel Anda perlu mewakili demografi audiens Anda dan menawarkan perspektif yang berbeda untuk mendorong diskusi yang menarik. Setidaknya salah satu panelis Anda harus memiliki otoritas pada topik webinar yang dapat membangun kredibilitas dengan audiens.

Tanya Jawab

Untuk Tanya Jawab, Anda hanya memerlukan pakar produk tim Anda untuk menjawab pertanyaan pelanggan Anda. Webinar Tanya Jawab memungkinkan peserta untuk berpartisipasi dalam webinar, membantu Anda mempelajari lebih lanjut tentang kebutuhan peserta, dan memungkinkan tim Anda untuk menunjukkan pengetahuan Anda tentang topik tersebut.

T&J langsung tidak dapat diprediksi. Peserta Anda mungkin ragu untuk mengajukan pertanyaan atau mungkin mengajukan pertanyaan yang tim Anda tidak siap untuk menjawabnya, jadi mungkin berguna untuk mengembangkan daftar pertanyaan potensial. Rock Content merekomendasikan untuk membuat daftar keraguan dan keingintahuan yang mungkin dimiliki audiens Anda dan menggunakannya sebagai panduan untuk Tanya Jawab.

Presentasi Pembicara Tunggal

Presentasi pembicara tunggal melibatkan satu penyaji yang menyampaikan webinar dan menjawab pertanyaan peserta. Kami merekomendasikan untuk mengadakan presentasi satu pembicara jika Anda berencana untuk memiliki sedikit audiens untuk webinar Anda.

Wawancara

Wawancara juga merupakan pilihan yang bagus. Anda dapat mewawancarai pakar industri atau pelanggan saat ini tentang pengalaman mereka dengan perusahaan Anda. Mewawancarai seseorang yang memiliki banyak pengikut dapat mendorong orang untuk mendaftar ke webinar Anda dan membantu Anda menjangkau audiens baru.

Sebelum webinar Anda, siapkan portofolio pertanyaan wawancara yang kuat agar percakapan tetap mengalir dan pastikan wawancara Anda berjalan lancar.

3. Pilih alat webinar.

Ada banyak platform hosting webinar yang dapat Anda gunakan untuk membuat webinar Anda. Platform populer termasuk ClickMeeting, GoToWebinar, dan Zoom.

Saat Anda meneliti alat yang akan digunakan, pertimbangkan tujuan Anda. Misalnya, menurut Anda berapa banyak orang yang akan hadir? Apakah Anda memerlukan alat yang dapat memungkinkan lebih dari 1.000 peserta? Berapa biayanya? Bagaimana cara mudah menggunakannya? Anda harus melihat pertanyaan-pertanyaan ini saat memutuskan alat webinar apa yang akan digunakan.

Selain itu, Anda ingin memastikan bahwa alat tersebut dapat menangani jenis webinar yang ingin Anda selenggarakan — dapatkah alat ini menangani obrolan video untuk panel atau webinar Tanya Jawab? Alat yang tepat untuk Anda akan bergantung pada tujuan keseluruhan acara Anda.

4. Tetapkan peran untuk anggota tim Anda.

Setelah memilih platform, tetapkan peran dalam tim Anda. Biasanya, Anda harus memilih empat orang:

Penyelenggara menangani semua aspek perencanaan, mulai dari pembuatan ide hingga pembuatan konten. Mereka biasanya merupakan kontak utama dalam platform webinar.

Presenter adalah ahli materi pelajaran, baik di tim Anda atau di industri, yang akan mempresentasikan topik yang Anda pilih.

Moderator diperlukan untuk diskusi panel tetapi tidak untuk presentasi satu pembicara. Orang ini akan membantu merangsang percakapan di antara peserta panel. Anda juga dapat menetapkan moderator jika Anda berharap menerima banyak pertanyaan dari peserta.

Asisten adalah anggota tim yang siap siaga jika terjadi keadaan darurat. Misalnya, jika tidak ada suara, asisten dapat turun tangan untuk menyelesaikan masalah ini. Seperti moderator, asisten juga dapat mengelola kotak obrolan selama acara.

5. Menghasilkan konten.

Setelah Anda menemukan alat dan mengetahui topik yang ingin Anda presentasikan, saatnya membuat konten, tergantung pada jenis webinar yang ingin Anda selenggarakan. Misalnya, apakah itu akan menjadi presentasi PowerPoint dan berbicara kepala? Atau mungkin Anda ingin melakukan Q&A panel langsung? Either way, Anda harus menghasilkan konten dan mempersiapkan hari besar.

Misalnya, jika Anda membuat PowerPoint, Anda harus membuat dek slide. Pastikan slide menekankan poin Anda, tetapi jangan sertakan skrip. Slide ini harus menarik secara visual dan menyertakan grafik yang menarik, seperti gambar atau GIF.

Jika Anda menyelenggarakan webinar bergaya diskusi, rencanakan pembicara Anda, kumpulkan pertanyaan audiens, dan siapkan pertanyaan lain yang mungkin Anda miliki sehingga Anda dapat memprioritaskan waktu Anda selama webinar.

6. Pilih waktu terbaik untuk webinar.

Untuk memilih waktu dan tanggal webinar Anda, Anda harus mempertimbangkan di mana audiens Anda tinggal. Gunakan alat seperti Google Analytics untuk melihat di mana orang berada sehingga Anda dapat memilih hari dan zona waktu yang nyaman.

ON24 melaporkan bahwa Rabu dan Kamis adalah hari terbaik untuk menyelenggarakan webinar, dengan pukul 11 ​​pagi adalah waktu terbaik. Waktu populer lainnya adalah pukul 10 pagi. Keduanya bagus untuk berbagai zona waktu dan harus menghindari sebagian besar waktu perjalanan atau jam kerja. Biasanya, waktu-waktu ini mencegah konflik bagi sebagian besar orang.

Namun, jika audiens Anda hanya di Amerika Serikat, Anda tidak perlu khawatir tentang zona waktu global. Sebaliknya, Anda dapat fokus pada perencanaan waktu ketika kebanyakan orang tidak bepergian. Misalnya, sore hari atau setelah jam kerja umumnya merupakan waktu yang baik.

7. Buat rencana darurat untuk presentasi webinar Anda.

Saat menyelenggarakan webinar langsung, sangat penting untuk memiliki rencana darurat. Menyiapkan koneksi internet cadangan, konten pra-rekaman, dan mencetak salinan presentasi Anda dapat menyimpan webinar Anda jika terjadi pemadaman, gangguan, atau keadaan tak terduga lainnya.

Jika Anda kehilangan koneksi internet saat menyelenggarakan webinar, koneksi internet kabel atau hotspot nirkabel dapat digunakan sebagai cadangan.

Konten prarekam untuk webinar Anda memastikan bahwa peserta Anda memiliki sesuatu untuk ditonton saat Anda memecahkan masalah teknis yang mungkin muncul.

Anda mungkin tidak dapat melihat catatan Anda di layar saat mempresentasikan webinar Anda, jadi Anda harus mempertimbangkan untuk mencetak salinan cetak slide dan catatan Anda. Itu memungkinkan Anda untuk melanjutkan presentasi jika layar komputer Anda membeku atau Anda kehilangan koneksi video Anda.

Selain itu, mengirim email kepada peserta Anda tentang cetakan slide Anda sebelum webinar dapat membantu mereka tetap terlibat jika mereka memiliki masalah teknis saat melihat presentasi.

8. Latih webinar Anda sebelum acara.

Latihan sangat penting untuk webinar yang sukses, dan ini dapat membantu Anda mengenal platform jika Anda belum pernah menggunakannya sebelumnya.

Kami sangat menganjurkan untuk membuat acara palsu di platform webinar Anda. Publikasikan, kirim tautan ke salah satu anggota tim Anda yang lain, dan praktikkan seolah-olah Anda sedang mempresentasikan webinar nyata. Anggota tim Anda akan menontonnya sebagai peserta dan harus memberi tahu Anda seperti apa presentasi di ujung sana.

9. Promosikan webinar Anda.

Sekarang setelah Anda melakukan pekerjaan backend, saatnya untuk memastikan Anda memiliki orang-orang yang ingin hadir.

Untuk mempromosikan webinar Anda, Anda dapat membuat halaman arahan di mana orang dapat mendaftar dan kemudian mendistribusikan dan mempromosikan tautan itu dalam beberapa cara.

Misalnya, pertimbangkan untuk menjalankan iklan melalui media sosial dan mesin telusur. Selain itu, Anda ingin menggunakan taktik promosi gratis — Anda dapat memposting di akun dan situs web Anda, dan mengirim email ke pelanggan Anda. Sangat penting untuk menggunakan basis pengikut Anda untuk membuat orang tertarik.

Email pengingat juga membantu. Pertimbangkan untuk mengirim email “Jangan Ketinggalan” atau “Kursi Penuh” saat hari semakin dekat.

Saat orang mendaftar, Anda pasti ingin mengingatkan mereka menjelang hari webinar. Anda harus mengirimi mereka tautan webinar sekitar satu jam sebelumnya, jadi itu sangat penting, dan mereka tidak perlu mencari tautan di email pendaftaran mereka.

10. Tindak lanjuti dengan audiens Anda.

Webinar adalah peluang penjualan yang bagus, dan Anda tidak ingin orang meninggalkan webinar Anda dan tidak pernah memikirkan Anda lagi.

Itulah mengapa Anda ingin mengirimi mereka email terima kasih dan mengumpulkan umpan balik dari peserta sehingga Anda dapat merencanakan webinar yang lebih baik di masa mendatang.

Ingatlah bahwa peserta umumnya suka memiliki rekaman. Jika Anda mengirimi mereka tautan ke rekaman sesudahnya, mereka tidak perlu membuat catatan yang kuat selama webinar. Ini juga berarti Anda dapat mengirimkannya ke pendaftar yang tidak dapat hadir.

Strategi Pemasaran Webinar

  1. Siapkan halaman arahan yang dioptimalkan untuk mesin pencari.
  2. Promosikan webinar Anda ke pelanggan dan kontak saat ini melalui email.
  3. Promosikan acara Anda melalui LinkedIn dan saluran media sosial lainnya.
  4. Kirim email pengingat ke pendaftar.
  5. Tawarkan sertifikat kelulusan.
  6. Pertimbangkan pemasaran bersama webinar.
  7. Survei peserta setelah webinar.
  8. Memberikan informasi yang diperlukan untuk penjualan.

Setelah Anda menemukan topik konten yang relevan untuk webinar Anda dan menyiapkan acara, inilah saatnya untuk menampilkan webinar itu di depan mata sebanyak mungkin.

Dengan webinar, ini bukan hanya tentang menghasilkan kegembiraan awal. Anda harus membangun kegembiraan dan mendorong keterlibatan setelah webinar ditayangkan.

1. Siapkan halaman arahan yang dioptimalkan untuk mesin pencari.

Langkah pertama dalam strategi promosi webinar Anda adalah membuat halaman arahan yang dioptimalkan yang dapat memulai pendaftaran secara organik.

Menurut Karthik Shetty, spesialis pemasaran bidang dan kinerja, Anda hanya memiliki tujuh detik untuk mengonversi prospek yang telah mengunjungi halaman arahan Anda, jadi Anda harus menyusun halaman arahan secara strategis untuk webinar Anda.

Halaman arahan Anda harus memiliki kata kunci target dalam judul, formulir pendaftaran, dan salinan yang dioptimalkan. Idealnya, formulir harus terintegrasi dengan alat pemasaran dan penjualan Anda yang lain, secara otomatis mengubah pendaftar menjadi kontak atau prospek.

2. Promosikan webinar Anda ke pelanggan dan kontak saat ini melalui email.

Sekarang setelah Anda memiliki halaman arahan untuk mengarahkan pengguna, saatnya untuk menargetkan peserta pertama Anda: orang-orang yang sudah tahu tentang perusahaan Anda dan pelanggan yang sebelumnya pernah berinteraksi dengan Anda.

Setelah mengirim email yang dipersonalisasi ke kontak Anda, lakukan langkah-langkah berikut:

  • Buat pengingat email otomatis yang akan dikirim ke prospek yang telah diundang tetapi belum terdaftar.
  • Buat template email manual, perwakilan dapat mengirim komunikasi satu-satu mereka dengan prospek.
  • Siapkan email otomatis untuk memberi tahu perwakilan ketika salah satu prospek mereka telah mendaftar untuk webinar Anda. Ini akan membantu mereka terlibat dan menutup prospek tersebut di kemudian hari.

3. Promosikan webinar Anda melalui LinkedIn dan platform media sosial lainnya.

LinkedIn adalah platform yang sangat baik untuk mempromosikan webinar. Mereka biasanya dibuat untuk bisnis lain, dan LinkedIn adalah platform pemasaran B2B terbaik.

LinkedIn sekarang memiliki opsi untuk acara virtual, yang memungkinkan Anda menambahkan tautan akses webinar. Pendaftar juga dapat memulai diskusi di halaman acara, memberi Anda topik potensial untuk dibahas selama presentasi atau Tanya Jawab.

Anda juga dapat mengiklankan webinar melalui iklan bergambar di Google, Instagram, dan Facebook, meskipun kami menganjurkan untuk menyimpan sebagian besar investasi Anda di LinkedIn.

4. Kirim email pengingat ke pendaftar.

Meskipun Anda sudah mendapatkan pendaftar, bukan berarti mereka akan muncul. Lagi pula, jika Anda mempromosikan webinar satu hingga dua minggu sebelumnya, beberapa pendaftar Anda kemungkinan akan lupa kapan tanggal tayangnya tiba.

Ingatlah untuk mengirimkan email pengingat sehari sebelumnya dan hari acara langsung untuk memastikan tingkat kehadiran langsung yang tinggi.

Menambahkan tombol “tambahkan ke kalender” ke email Anda akan mendorong pendaftar untuk memblokir waktu di kalender mereka yang sibuk, membuat mereka lebih mungkin untuk hadir.

5. Menawarkan sertifikat kelulusan, jam pengembangan profesional, atau kredit pendidikan berkelanjutan.

Cara mudah untuk menarik pendaftaran adalah dengan menawarkan sesuatu sebagai balasannya. Sertifikat penyelesaian, PDH, dan CEU adalah kredensial yang ingin diterima peserta setelah webinar. Ini juga membujuk orang untuk bertahan sampai akhir.

Layanan seperti Pemberi Sertifikat dapat digunakan untuk membuat sertifikat penyelesaian untuk peserta webinar Anda. Mereka dapat ditawarkan kepada hampir semua profesional. Industri seperti teknik, arsitektur, rekayasa perangkat lunak, dan pemasaran membutuhkan profesional untuk melanjutkan pelatihan mereka setelah memulai karir mereka.

6. Pertimbangkan pemasaran bersama webinar.

Cobalah tangan Anda di pemasaran bersama. Salah satu cara terbaik untuk mendapatkan keahlian baru, membangkitkan minat untuk suatu konten, dan memperluas jangkauan kampanye adalah dengan menjalankan webinar yang dipasarkan bersama.

Alih-alih menjalankan webinar dengan pembicara secara internal, cobalah bekerja dengan perusahaan lain yang mengejar persona pembeli serupa dan dapat membawa keahlian mereka ke dalam percakapan. Melakukannya menciptakan konten yang lebih menarik dan memberi Anda kesempatan untuk menampilkan webinar Anda di depan audiens mapan perusahaan lain.

7. Survei peserta setelah webinar.

Satu-satunya cara untuk menjadi lebih baik adalah mengetahui bagaimana Anda dapat meningkatkan. Dengan mengirimkan survei setelah acara, Anda dapat menyempurnakan webinar berikutnya. Menyelenggarakan acara yang lebih baik dapat membantu Anda memasarkannya dengan percaya diri kepada prospek.

Anda dapat menjadwalkan survei di Zoom yang akan ditampilkan kepada peserta di akhir webinar. Survei ini dapat menyertakan tautan ke webinar berikutnya yang Anda selenggarakan, yang mendorong pendaftaran untuk acara tersebut.

8. Memberikan informasi yang diperlukan untuk penjualan.

Sebagian besar proses pra-webinar dan pasca-webinar memastikan informasi yang tepat dikirimkan ke penjualan. Itu sebabnya GoToWebinar dan HubSpot merekomendasikan untuk membuat satu hub webinar yang mudah diakses oleh penjualan dengan informasi berikut:

  • Rekaman sesuai permintaan dari semua webinar.
  • Kalender dengan webinar masa lalu dan masa depan.
  • Dokumentasi yang merinci tujuan webinar, judul, persona target, tahap saluran, poin utama, pembicara, dan logistik.
  • Email promosi dan tindak lanjut.
  • Kumpulan perwakilan penjualan CTA grafis dan teks dapat masuk ke komunikasi mereka.
  • Mekanisme untuk mengumpulkan saran dari perwakilan penjualan untuk saran topik baru dan umpan balik umum.

Namun, setelah webinar selesai, saatnya untuk memastikan perwakilan penjualan siap untuk menutup prospek tersebut. Kirim email tindak lanjut ke perwakilan Anda dan sertakan informasi berikut:

  • Prospek yang mendaftar
  • Pimpinan yang hadir
  • Lead yang mendaftar tapi tidak hadir
  • Prospek yang tidak pernah mendaftar
  • Prospek SQL baru dari skor prospek pasca-webinar
  • Data webinar lain yang relevan
  • Kirim template email penjualan dapat digunakan untuk mengirim ke prospek berdasarkan perilaku webinar mereka. Sertakan konten relevan lainnya yang dapat mereka gunakan untuk terus memelihara prospek dalam beberapa minggu mendatang.

Menempatkan upaya ekstra akan sangat membantu memastikan webinar sukses dari sudut pandang penjualan dan pemasaran.

Contoh Webinar

1. Diskusi Panel “Manfaat dan Kekurangan Penanaman Panas, Penanaman Musim Panas, dan Penanaman Musim Gugur” dari Asosiasi Konservasi Kehutanan Barat

Webinar Examples: The Western Forestry Conservation Association’s “Benefits and Drawbacks of Hot Planting, Summer Planting, and Fall Planting” panel discussion.

Dalam webinar “Manfaat dan Kekurangan Penanaman Panas, Penanaman Musim Panas, dan Penanaman Musim Gugur” dari Asosiasi Konservasi Kehutanan Barat, seorang spesialis pembibitan suku memoderasi diskusi panel di antara sesama spesialis pembibitan. Para panelis membahas pengaruh penanaman panas, penanaman musim panas, dan penanaman musim gugur pada pembibitan dan upaya reboisasi.

Setiap panelis diberikan waktu yang sama untuk mempresentasikan penelitian dan pandangan mereka tentang topik diskusi. Webinar ini menangani audiens yang besar dengan baik dengan mengaktifkan pengaturan yang secara otomatis menonaktifkan mikrofon peserta dan mematikan kamera mereka untuk membatasi gangguan dan interupsi. Sementara panelis memberikan presentasi mereka, moderator menjawab pertanyaan peserta melalui obrolan.

2. Webinar T&J Langsung “Memitigasi Ransomware di 2021” dari ActualTech Media

Contoh Webinar: Webinar T&J langsung “Mitigating Ransomware in 2021” dari ActualTech Media.

Dalam webinar “Mitigating Ransomware in 2021” dari ActualTech Media, David M. Davis dari ActualTech Media memoderasi Tanya Jawab langsung dengan Roger Grimes, pakar keamanan dan penginjil pertahanan berbasis data dari KnowBe4. Webinar berfokus pada ancaman ransomware terbaru, tanda-tanda infeksi ransomware, dan cara terbaik untuk mencegah penyebaran ransomware.

ActualTech Media merancang halaman arahan tempat pendaftar dapat mengirimkan pertanyaan mereka untuk persiapan webinar. Peserta juga didorong untuk mengajukan pertanyaan selama webinar.

Ini memberikan nilai kepada peserta setelah webinar ditutup dengan menawarkan handout dan tautan ke alat mitigasi ransomware gratis kepada mereka.

3. Webinar “Pengaturan Tujuan 2022” Vanessa Van Edwards

Webinar Examples: Vanessa Van Edwards’ “2022 Goal Setting” webinar.

Dalam webinar “Pengaturan Sasaran 2022”-nya, penyelidik dan penulis perilaku Vanessa Van Edwards merinci ilmu penetapan tujuan dan menawarkan tip untuk menetapkan dan mencapai tujuan di tahun baru.

Di akhir webinar, Van Edwards mendorong peserta untuk mendaftar dalam lokakarya bulanan yang memperluas topik webinar, memungkinkan peserta untuk mempraktikkan konsep, dan menyertakan sesi tanya jawab langsung.

Kiat Pembuatan Webinar yang Berguna

Tidak yakin bagaimana membedakan webinar Anda dari yang lain? Jangan khawatir.

Presentasi satu pembicara memang berlebihan. Di saat webinar menjadi hal yang biasa, lebih penting lagi untuk menggunakan taktik yang berbeda untuk melibatkan pemirsa Anda.

Pikirkan tentang cara untuk mencampuradukkan bagaimana informasi di webinar Anda disajikan. Berikut beberapa tipsnya:

Cobalah webinar bergaya diskusi.

Kami telah menemukan webinar tanpa naskah, gaya diskusi yang secara efektif melibatkan audiens kami. Di banyak acara langsung kami, kami telah mengabaikan slide sepenuhnya dan sebagai gantinya menyatukan dua pembicara dan meminta pembawa acara mengajukan pertanyaan langsung di udara. Ini efektif untuk mendorong partisipasi Twitter melalui tagar dan menjaga konten tetap percakapan tetapi informatif.

Jawab pertanyaan pelanggan Anda selama acara berlangsung.

Coba buat webinar seputar pertanyaan prospek Anda. Kirim panggilan untuk pertanyaan yang akan dijawab langsung di udara. Ini akan membantu membangun keterlibatan dan kegembiraan untuk apa yang akan datang. Mudah-mudahan, orang-orang yang mengajukan pertanyaan akan lebih mungkin muncul pada hari webinar.

Libatkan prospek sebelumnya dengan menambahkan fitur interaktif ke halaman pendaftaran webinar.

Anda juga dapat menggunakan halaman arahan seperti ini yang menyertakan fitur pemungutan suara bagi orang-orang untuk meningkatkan pertanyaan teratas mereka. Ini juga akan membantu Anda memprioritaskan materi yang paling diminati audiens Anda.

Statistik Webinar

Menurut ON24, 68% pemasar mengatakan webinar adalah salah satu cara terbaik untuk mengaitkan aktivitas pemasaran dengan pendapatan. Webinar juga dapat membantu menghasilkan prospek berkualitas. Mengapa?

Statistik Keterlibatan Webinar

Menurut GoToWebinar, rata-rata waktu menonton peserta webinar adalah 57 menit. Namun, rentang perhatian peserta webinar berbeda tergantung pada panjang dan topik webinar. Misalnya, peserta melihat webinar pemasaran selama 52 menit dan webinar pelatihan rata-rata selama 61 menit.

Mereka bekerja di seluruh perjalanan pelanggan.

Dari diskusi panel kepemimpinan pemikiran hingga demo langsung mingguan, webinar adalah cara yang dinamis dan efektif untuk memindahkan prospek ke bawah corong dari kesadaran ke kesepakatan tertutup dan seterusnya.

Statistik Generasi Prospek Webinar

Webinar hadir dengan banyak informasi tentang prospek Anda yang dapat Anda gunakan untuk mengidentifikasi prospek berkualitas tinggi yang siap dijual. Dengan setiap pendaftar webinar, Anda dapat mengumpulkan data prospek dan keterlibatan yang dapat digunakan tim penjualan Anda untuk memulai penjangkauan yang dipersonalisasi.

Statistik Konsumsi Webinar

Dua puluh tujuh persen konsumen menonton webinar yang mengajarkan mereka lebih banyak tentang gairah atau hobi, sementara 24% melaporkan menonton webinar untuk nilai hiburan. Delapan belas persen konsumen menonton webinar untuk meningkatkan pengetahuan mereka tentang profesi mereka. Hampir seperempat melaporkan menonton webinar untuk semua hal di atas.

Statistik Kepemimpinan Pemikiran Webinar

Tiga puluh persen konsumen melaporkan merasa lebih terlibat ketika webinar mengajari mereka sesuatu yang baru. Dan ketika ini tentang produk Anda, aman untuk berasumsi bahwa mereka sangat tertarik untuk berkonversi.

Statistik Konversi Prospek Webinar

Menurut ON24, tingkat konversi pendaftar-ke-peserta yang baik turun antara 35% dan 45%. ON24 melaporkan peningkatan 61% dalam konversi pendaftar-ke-peserta pada April 2020. Pada 2019, itu adalah 55%. Untuk acara dengan lebih dari 100 peserta, tingkat konversi rata-rata adalah 53% pada tahun 2020, naik dari 43% pada tahun 2019.

Ini Semua Tentang Keselarasan

Webinar melihat kebangkitan tepat waktu. Mereka bukan hanya alat pemasaran yang efektif. Mereka juga merupakan alat penjualan yang efektif — tetapi hanya jika tim penjualan Anda memiliki informasi, konten, dan alat untuk menggunakannya untuk memindahkan prospek ke saluran dan menutup transaksi.

Menciptakan jenis keselarasan yang Anda butuhkan untuk membuat ini semua sukses tidaklah mudah. Jadi HubSpot dan GotoWebinar membuat panduan pamungkas ini untuk membuat webinar yang sukses dan menyertakan daftar periksa untuk memandu Anda melalui komunikasi pra, berkelanjutan, dan pasca webinar.

Tinggalkan Balasan

WeCreativez WhatsApp Support
Our customer support team is here to answer your questions. Ask us anything!
👋 Hi, how can I help?