Lompat ke konten

Cara Mencari Pekerjaan Setelah Kuliah: Panduan Utama

  • Rangga 
Cara Mencari Pekerjaan Setelah Kuliah: Panduan Utama

Kelulusan perguruan tinggi sudah dekat, yang berarti hampir memasuki musim pidato. Jangan salah paham, saya suka pidato kelulusan yang bagus dan semua omong kosong yang menyertainya, tetapi sangat sedikit dari mereka yang memberikan panduan tentang cara mencari pekerjaan setelah kuliah.

Kami ingin membantu. Di HubSpot, kami cukup beruntung untuk mewawancarai dan mempekerjakan banyak lulusan baru, jadi saya telah mengumpulkan beberapa saran di bawah ini berdasarkan wawancara, aplikasi, dan umpan balik yang kami dengar dari manajer perekrutan, perekrut, dan kandidat pekerjaan. Dan untuk templat dan alat gratis yang dapat Anda gunakan untuk mempraktikkan saran di bawah ini, unduh panduan pelengkap posting ini di sini.

Tetapi sebelum kita menyelami cara mencari pekerjaan setelah lulus kuliah, pertama-tama mari kita jelaskan mengapa proses pencarian pekerjaan begitu sulit bagi lulusan perguruan tinggi.

Mengapa sulit mencari pekerjaan setelah lulus kuliah?

Salah satu faktor utama yang mempersulit mencari pekerjaan setelah kuliah adalah persaingan yang ketat.

Menurut Statista, persentase penduduk AS yang memiliki gelar sarjana 4 tahun terus meningkat sejak tahun 1940-an. Pada tahun 2020, 38,3% wanita dan 36,7% pria telah menyelesaikan empat tahun kuliah atau lebih.

Dengan gelar sarjana menjadi semakin umum, lulusan merasa sulit untuk menonjol di mata pemberi kerja. Persaingan bisa lebih ketat bagi mahasiswa yang tidak menyelesaikan magang di studi lapangan mereka saat melanjutkan pendidikan mereka.

Dengan itu, berikut adalah beberapa saran untuk membuat mencari pekerjaan setelah kuliah tidak terlalu menakutkan.

12 Tips Mencari Pekerjaan Setelah Kuliah

1. Persempit pencarian Anda.

Saya bertanya kepada seorang lulusan perguruan tinggi baru-baru ini berapa banyak aplikasi yang dia ajukan ke perusahaan setiap minggu sebagai bagian dari pencarian pekerjaannya. Tanggapannya adalah, “Sebanyak yang saya butuhkan untuk melepaskan orang tua saya.”

Sayangnya, mengirimkan aplikasi yang tak terhitung jumlahnya tidak strategis dan biasanya tidak berhasil karena:

  • Sulit untuk menonjol dari kumpulan pelamar lain ketika Anda mencoba menjadi segalanya bagi semua orang.
  • Anda tidak dapat meneliti dan menindaklanjuti dengan benar dengan ratusan lamaran pekerjaan.
  • Menyulap terlalu banyak aplikasi dapat meningkatkan kemungkinan kesalahan ejaan, salah sasaran, atau melewatkan layar ponsel terjadwal.

Sebaliknya, saya sarankan melakukan pekerjaan rumah yang cukup untuk menargetkan 10-12 perusahaan secara wajar. Dengan cara ini Anda akan memiliki waktu dan energi untuk memberikan setiap aplikasi perhatian yang diperlukan untuk memastikan mereka diisi dengan benar. Dan Anda akan dapat lebih mengasah keterampilan unik yang Anda bawa ke pekerjaan dan benar-benar menonjol bagi pemberi kerja.

2. Bicaralah dengan 10 orang tentang pekerjaan mereka.

Saya merekomendasikan menjadwalkan wawancara telepon 30 menit, terorganisir dengan baik dan diatur dengan seseorang yang akrab dengan perusahaan atau bidangnya.

Mintalah teman yang baru lulus, tetangga dari kampung halaman Anda, atau hubungi kantor layanan karir Anda untuk meminta masukan. Jika jaringan langsung Anda bukan sumber yang bagus, bekerja di LinkedIn — kenali individu dengan jabatan yang Anda minati dan cinta apakah mereka mau terbuka untuk percakapan singkat.

Terlepas dari bidang yang Anda pilih, Anda akan menghabiskan banyak waktu di tempat kerja, jadi ada baiknya mendapatkan waktu sebelumnya untuk memahami seperti apa peran Anda setelah Anda mendapatkan pekerjaan itu.

3. Jangkau karyawan pemula.

Anda akan ingin fokus pada pemilihan orang pada atau dekat dengan pekerjaan tingkat pemula karena mereka akan memberikan gambaran yang jauh lebih realistis tentang seperti apa hari Anda dan keterampilan apa yang Anda perlukan untuk berhasil. Langkah ini dapat membantu Anda secara signifikan mempersempit pencarian Anda dan menyelaraskan aplikasi Anda sesuai dengan itu.

Meskipun mungkin tergoda untuk menjangkau para pemimpin senior, akan lebih baik menunggu sampai Anda memiliki konteks yang jelas tentang jenis peran yang paling Anda minati.

4. Ajukan Pertanyaan yang Baik.

Fokus pada mengajukan pertanyaan tentang seperti apa hari rata-rata mereka:

  • Apa yang mereka kerjakan?
  • Apakah mereka bekerja sendiri di depan komputer atau dalam pertemuan dengan orang lain?
  • Bagaimana (jika ada) mereka berinteraksi dengan bos mereka?
  • Seperti apa budaya di organisasi mereka?
  • Apa yang mereka sukai darinya dan apa yang mereka harap bisa mereka ubah?
  • Apa yang terpenting untuk berhasil dalam pekerjaan yang mereka miliki, dan mengapa?

Jenis pertanyaan spesifik dan memberi Anda gambaran nyata tentang bagaimana rasanya melakukan pekerjaan tertentu.

5. Dengarkan.

Mendengarkan secara aktif dapat menjadi satu-satunya alat yang paling efektif dalam mengidentifikasi perusahaan dan peran yang tepat untuk keahlian Anda.

Tanyakan kepada profesor dan penasihat Anda apakah mereka mengenal alumni yang bekerja di perusahaan tempat Anda cocok. Mintalah umpan balik dari atasan Anda sebelumnya tentang apa yang terbaik bagi Anda dan apa yang dapat Anda lakukan dengan lebih baik. Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini akan membantu menginformasikan pencarian kerja Anda, tetapi Anda perlu mendengarkan secara aktif agar saran mereka dapat ditindaklanjuti.

Selain itu, buat catatan yang baik selama percakapan ini. Saya akan merekomendasikan membuat dokumen Google dengan:

  • Nama orang yang Anda ajak bicara
  • Perusahaan tempat mereka bekerja
  • Takeaways kunci dari panggilan

Setelah percakapan ini, buat tindak lanjut yang jelas dan ukir waktu setelah setiap percakapan informatif untuk berterima kasih kepada orang yang memberi Anda waktu mereka.

6. Identifikasi tiga trek pekerjaan dan buat buku pedoman untuk masing-masing trek.

Setelah panggilan telepon dan wawancara membantu Anda mengidentifikasi beberapa peran yang benar-benar menarik minat Anda, kunjungi situs karir untuk beberapa perusahaan di geografi pilihan Anda yang menawarkan peran yang Anda cari. Perhatikan keterampilan khusus yang dituntut oleh posisi tersebut.

Banyak pelamar melewatkan langkah ini sepenuhnya, tetapi sangat penting untuk memahami apa yang dicari oleh manajer perekrutan dan pengalaman apa yang paling relevan dengan jalur karir yang Anda targetkan.

Menyadari bahwa manajer perekrutan terbaik dapat menyaring potensi dan keterampilan, Anda perlu menyusun narasi yang menarik tentang mengapa Anda diposisikan untuk berhasil dalam suatu peran. Apakah itu berarti Anda perlu mencentang setiap kotak? Sama sekali tidak, tetapi Anda membutuhkan cerita yang menarik mengapa Anda secara unik cocok untuk posisi tersebut.

Terlalu banyak orang mengirim resume yang sama untuk beberapa posisi yang membutuhkan keterampilan dan pengalaman yang sangat berbeda.

Untuk menghindari hal ini, rekomendasi saya adalah untuk mengisi bagian yang kosong dari kalimat ini sebelum Anda memulai resume atau surat lamaran: “Saya akan menjadi (_______________) yang hebat karena saya memiliki keterampilan _________, ________, dan _______ yang dibuktikan dengan pekerjaan saya dengan ___________ dan _____________.”

Ini mungkin tampak dasar, tetapi ketika Anda berada di tengah-tengah pencarian pekerjaan, mudah untuk menjadi malas dan mengirimkan materi yang sama kepada semua orang. Membuat ringkasan yang jelas dan ringkas tentang mengapa Anda diposisikan untuk berhasil dalam peran tertentu adalah dasar yang bagus untuk materi yang akan Anda buat selanjutnya sebelum melamar.

7. Buat materi aplikasi menarik yang menceritakan kisah Anda.

Terlalu banyak orang memperlakukan pembuatan resume, surat lamaran, dan materi lamaran lainnya yang diperlukan sebagai tugas yang harus diselesaikan atau daftar periksa yang harus dibuat. Pada kenyataannya, perekrut dan manajer perekrutan memindai ratusan bahkan ribuan resume setiap minggu, jadi buat hidup mereka lebih mudah dengan membuat narasi yang benar-benar menarik tentang minat Anda pada peran tersebut.

Menceritakan kisah yang hebat tidak berarti mengisi setiap inci ruang di halaman. Faktanya, resume dan surat lamaran terbaik menggunakan spasi, miring, dan teks tebal untuk membuat materi lebih mudah dicerna dan menyenangkan untuk dibaca oleh manajer perekrutan.

Ketika datang untuk menyusun narasi Anda untuk aplikasi, jangan meremehkan peran kegiatan di luar pekerjaan: Anda tidak memerlukan magang formal atau pekerjaan musim panas untuk menunjukkan bahwa Anda tertarik dan mampu blogging, atau pekerjaan berpengalaman dalam penjualan untuk menunjukkan bahwa Anda bersemangat untuk melibatkan orang.

Apakah Anda membuat blog untuk kantor penerimaan perguruan tinggi Anda untuk membantu merekrut siswa yang masuk? Anda harus menyertakan pengalaman itu jika Anda melamar posisi pemasaran, perekrutan, atau sumber daya manusia.

Apakah Anda menggunakan iMovie untuk membuat video untuk program teater universitas Anda? Pelajari kode yang cukup untuk meluncurkan situs web restoran orang tua Anda? Jika Anda melamar peran apa pun dalam dukungan teknis, desain, atau teknik, gabungkan itu.

Terlalu banyak orang yang meremehkan peran kegiatan di luar kelas dalam menunjukkan potensi dan dorongan Anda, jadi jangan mengabaikan pengalaman ini saat Anda menyusun cerita Anda.

8. Google sendiri.

Sebagian besar manajer perekrutan akan menjalankan pencarian Google cepat sebelum menghubungi Anda untuk mendapatkan layar ponsel, jadi Google sendiri sebelum Anda mulai melamar pekerjaan dan tanyakan pada diri sendiri kisah apa yang diceritakan oleh kehadiran online Anda. Jika tidak sesuai dengan narasi yang Anda gunakan dalam lamaran pekerjaan Anda, investasikan waktu dan energi untuk mengubahnya.

Kehadiran online Anda harus mencerminkan minat pribadi dan profesional Anda, dan dengan menjamurnya forum penerbitan gratis (dari LinkedIn ke Medium hingga About.me), Anda tidak memiliki alasan untuk tidak menempatkan mereka bekerja atas nama Anda dalam proses pencarian kerja.

Misalnya, Anda tertarik untuk mendaftar ke Wistia, platform hosting video online dan salah satu perusahaan tetangga kami di sini di Boston. Bagaimana Anda bisa menyampaikan hasrat untuk video jika Anda bukan editor, produser, atau sutradara?

Anda dapat membagikan video luar biasa yang Anda lihat secara online sebagai konsumen, atau blog tentang bagaimana pemasaran video dapat memengaruhi proses penjualan. Anda juga dapat menggabungkan pengalaman Anda sebelumnya dengan video di profil LinkedIn Anda, atau artikel tweet yang mencakup peluncuran video merek terbaru, antara lain.

Jujurlah tentang apa yang dikatakan jejak digital Anda saat ini tentang pencalonan Anda, dan kemudian investasikan waktu dan energi untuk mengubahnya dari kewajiban menjadi aset sebelum Anda mulai mengirimkan resume Anda.

9. Terapkan dengan bijaksana.

Sebelum Anda menekan kirim, periksa tiga kali semuanya untuk ejaan, sintaksis, dan tata bahasa. Semua orang mengenal seseorang yang sangat pandai menangkap kesalahan — bayar mereka saat makan siang atau kopi untuk membantu Anda melakukan pemeriksaan terakhir atas bahan Anda sebelum Anda mengirimkannya. Jangan biarkan kesalahan ejaan atau tata bahasa menjadi alasan Anda tidak mendapatkan pekerjaan.

Juga, pastikan Anda memiliki detail yang tepat di aplikasi yang tepat. Buat folder terpisah di komputer Anda untuk setiap perusahaan sehingga Anda tidak dengan bangga menyatakan betapa bersemangatnya Anda bekerja di Perusahaan X ketika lamaran Anda untuk Perusahaan Y.

Setelah Anda menekan kirim, Anda belum selesai. Saya sarankan untuk membuat spreadsheet Google dengan tab untuk setiap jenis pekerjaan yang Anda lamar, bersama dengan nama perusahaan tempat Anda melamar, tanggal Anda melamar, tautan ke pekerjaan di situs karier (sehingga Anda dapat merujuk dengan mudah jika ditanya di telepon), serta nama manajer perekrutan atau perekrut jika tersedia.

Latihan cepat ini membuat tindak lanjut menjadi mudah. Jika Anda belum mendengar kabar dalam seminggu, mengirim email ke kontak Anda untuk check in dengan sopan dan menanyakan apakah ada yang dapat Anda lakukan untuk mendukung pencalonan Anda adalah cara yang bagus untuk menunjukkan minat tanpa menjadi sombong.

Mencatat semuanya (termasuk panggilan telepon kembali, layar informasi, dan email penolakan) dalam satu dokumen juga akan meminimalkan kesalahan yang memalukan seperti melamar beberapa posisi di perusahaan yang sama atau melewatkan wawancara informasi terjadwal. Plus, memiliki lokasi terpusat berarti akan lebih mudah bagi Anda untuk bereaksi jika sesuatu yang tidak terduga muncul, seperti jika manajer perekrutan memanggil Anda untuk membahas peran secara mendalam.

10. Hargai prosesnya.

Perlakukan setiap elemen dari keseluruhan pengalaman kandidat seperti wawancara formal. Seorang perekrut memanggil Anda untuk bermain peran seperti apa rasanya bekerja di tim layanan kami? Itu bagian dari audisi pekerjaan. Email yang dikirimkan manajer perekrutan kepada Anda dengan rincian tentang apa yang diharapkan dalam wawancara? Tanggapan dan ketepatan waktu Anda juga merupakan bagian dari proses wawancara.

Jika Anda menerima panggilan telepon dari perusahaan, temukan tempat yang tenang untuk berbicara, jawab telepon dengan tepat, dan ucapkan terima kasih kepada manajer perekrutan atau koordinator perekrutan yang telah meluangkan waktu untuk terhubung dengan Anda.

Bagian dari menghormati proses adalah benar-benar mengerjakan pekerjaan rumah Anda. Berikut adalah daftar periksa untuk dipertimbangkan saat Anda melakukan penelitian:

  • Dapatkah Anda menjelaskan, dengan jelas dan ringkas, apa yang dilakukan perusahaan untuk menghasilkan uang dan masalah yang mereka pecahkan di pasar?
  • Sudahkah Anda mengunjungi halaman kepemimpinan mereka untuk memahami latar belakang orang-orang yang menjalankan perusahaan dan bagaimana organisasi diatur?
  • Apakah Anda memeriksa pertanyaan wawancara bersama dengan ulasan pengalaman kandidat terbaru di Glassdoor untuk memeriksa apa yang dikatakan orang tentang perusahaan sehingga Anda dapat mengajukan pertanyaan yang lebih baik saat bertemu dengan karyawan saat ini?
  • Dapatkah Anda mereferensikan berita terbaru yang diumumkan perusahaan di halaman berita perusahaan, situs hubungan investor, atau blog?
  • Sudahkah Anda mengikuti perusahaan di satu atau lebih saluran media sosial sehingga Anda dapat melihat bagaimana organisasi memposisikan dirinya di pasar?
  • Jika Anda cukup beruntung untuk mendapatkan wawancara, apakah Anda sudah memeriksa profil LinkedIn dari semua orang yang Anda temui sehingga Anda mengetahui peran dan masa jabatan mereka di perusahaan?

Sangat penting untuk memperlakukan setiap interaksi dengan perusahaan dan tim perekrutannya dengan tingkat profesionalisme dan pertimbangan tertinggi. Mengunjungi situs web perusahaan di kereta dalam perjalanan menuju wawancara bukanlah penelitian.

Jika Anda mengharapkan organisasi untuk berinvestasi pada Anda, luangkan waktu dua jam untuk memahami produk, orang, dan proposisi nilainya dengan benar sehingga Anda dapat menyesuaikan pendekatan dan tanggapan Anda dengan tepat.

11. Lulus tes resepsionis dengan warna terbang.

Tidak ada yang mau bekerja dengan brengsek, dan jika Anda kasar atau meremehkan orang yang menyambut Anda saat datang untuk wawancara, kemungkinan Anda bukan tipe orang yang saya inginkan setiap hari. dasar. Plus, resepsionis biasanya memiliki telinga eksekutif puncak, jadi jika Anda meremehkan mereka, itu bisa merugikan Anda.

Perlakukan semua orang yang berinteraksi dengan Anda di perusahaan seolah-olah mereka adalah pewawancara Anda. Orang tidak ingin bekerja dengan siapa pun yang tidak dapat meluangkan waktu untuk basa-basi umum.

Faktanya, ketika salah satu pendiri Warby Parker, Neil Blumenthal, muncul di The Growth Show, dia mengatakan bahwa seluruh organisasi mereka sangat memperhatikan empati dan kerendahan hati dalam proses perekrutan. Seperti yang ditunjukkan Blumenthal dengan benar, Anda menghabiskan sebagian besar hidup Anda dengan rekan kerja, jadi mempekerjakan orang-orang yang brengsek hanya menciptakan “hutang budaya” — harga yang sangat besar yang harus dibayar organisasi Anda untuk tahun-tahun mendatang.

Jadi bersikap baik dan ramah kepada semua orang yang Anda temui: Ini akan membuahkan hasil selama bertahun-tahun yang akan datang.

12. Tahu bagaimana menerima dan menegosiasikan tawaran.

Jika Anda berhasil melewati pengalaman wawancara dan cukup beruntung untuk ditawari pekerjaan, jangan sia-siakan kerja keras Anda di garis satu yard.

Sebagai gantinya, mulailah dengan berterima kasih kepada perusahaan atas tawaran tersebut dan ajukan pertanyaan klarifikasi untuk lebih memahami peran yang Anda tawarkan, tim yang akan Anda ikuti, dan gaji serta tunjangan yang terkait dengan pekerjaan itu. Biasanya, Anda akan menerima telepon dari manajer perekrutan atau perekrut dengan informasi ini, dan kemudian meminta penawaran untuk dikirim secara tertulis.

Saya biasanya merekomendasikan agar orang-orang mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada pewawancara mereka, kemudian minta waktu satu hari untuk meninjau tawaran itu secara mendetail dan kembali dengan pertanyaan apa pun yang mungkin Anda miliki. Melakukannya memastikan mereka tahu Anda tertarik dan memberi Anda waktu untuk menuangkan materi secara mendalam untuk merumuskan pertanyaan bagus untuk diajukan kepada calon atasan Anda.

Untuk posisi entry-level, Anda harus mencapai keseimbangan antara menegosiasikan kesepakatan yang adil dan menjadi karyawan dengan pemeliharaan tinggi. Saya sarankan untuk merumuskan daftar pertanyaan Anda kemudian meninjau materi untuk kedua kalinya untuk memastikan bahwa jawabannya tidak terkandung dalam informasi yang mereka kirimkan untuk Anda.

Anda ingin mengajukan pertanyaan yang bijaksana, berwawasan luas, dan mencerminkan apa yang paling penting bagi Anda. Dengan kata lain, jika gaji pokok Anda adalah faktor terpenting dalam keputusan pekerjaan Anda, investasikan sebagian besar waktu Anda di telepon untuk mengajukan pertanyaan klarifikasi — bukan tentang berapa banyak waktu liburan yang akan Anda miliki.

Tidak ada waktu yang lebih baik daripada saat ini untuk mengejar pekerjaan dan jalur karier yang Anda sukai, tetapi itu tidak akan jatuh di pangkuan Anda. Ikuti panduan di atas untuk mempersempit pencarian Anda, menargetkan prospek Anda, dan mempersiapkan diri Anda untuk proses lamaran dan wawancara. Ini adalah investasi waktu dan energi yang layak dilakukan — investasi yang akan membayar dividen untuk seluruh karier Anda.

Tinggalkan Balasan

WeCreativez WhatsApp Support
Our customer support team is here to answer your questions. Ask us anything!
👋 Hi, how can I help?