Lompat ke konten

11 Tips Copywriting Konversi yang Meningkatkan Pendapatan Kami sebesar 240%, Menurut CEO Akhir-akhir ini

  • Rangga 
Copywriting

Tips Copywriting Konversi – Sebagai pemasar, kami menulis salinan setiap hari: Untuk halaman arahan, posting media sosial, buletin email, apa saja

Dan konten ini tidak hanya seharusnya terdengar cantik — konten ini juga seharusnya cukup kuat untuk mengubah pengunjung menjadi penjualan. Faktanya, pada tahun 2022, lebih dari 60% pemasar mengukur keberhasilan konten mereka melalui penjualan. Itu bukan prestasi kecil.

Jika Anda terjebak dalam kebiasaan menulis atau tidak yakin bagaimana menggunakan copywriting konversi untuk meningkatkan penjualan, Anda beruntung. Di sini, saya duduk bersama CEO Lately, Kate Bradley Chernis, untuk membahas 11 kiat yang memungkinkannya dan timnya meningkatkan pendapatan rutin bulanan sebesar 240%.

Tapi pertama-tama — apa itu copywriting konversi?

Apa itu copywriting konversi?

Sederhananya, copywriting konversi adalah salinan dengan tujuan akhir mengubah pembaca menjadi pembeli.

KONVERSI COPYWRITING MENGGUNAKAN BAHASA YANG MENARIK DAN PERSUASIF UNTUK MEMOTIVASI PEMBACA UNTUK MELAKUKAN TINDAKAN KHUSUS.

Biasanya, tujuan dengan copywriting konversi adalah untuk mendorong pembaca membeli produk atau layanan. Namun, salinan konversi dapat digunakan di semua tahap perjalanan pembeli, sehingga copywriting konversi dapat dimanfaatkan untuk memberi tahu pembeli tentang poin kesulitan mereka, mendorong mereka untuk mendaftar ke buletin atau penawaran di masa mendatang, atau sekadar meningkatkan kesadaran merek.

Copywriting konversi pada akhirnya berada di bawah topik yang lebih luas dari pengoptimalan tingkat konversi situs web (CRO) — atau memanfaatkan situs web Anda untuk secara efektif mengonversi pengguna di seluruh beranda, blog, halaman harga, dan banyak lagi.

Ada perbedaan antara copywriting konversi dan copywriting SEO. Seperti yang dikatakan Chernis, “Sebagai pendiri startup, saya berkecimpung dalam bisnis mengubah pelanggan menjadi penginjil — karena penginjil bekerja untuk Anda secara gratis. SEO tidak akan pernah membawa saya ke sana. Selain itu, SEO bergantung pada Anda, pencarian pengguna mesin, untuk mengambil semua tindakan. Tetapi dengan copywriting konversi, saya mengarahkan percakapan dan memiliki kendali penuh atas ke mana arahnya.”

SEO dan copywriting konversi dapat bertepatan, tetapi perbedaan terbesar adalah tujuan yang harus Anda pikirkan saat membuat konten: Salinan SEO adalah salinan yang ditulis dengan tujuan untuk masuk ke halaman pertama Google. Salinan konversi, di sisi lain, ditulis dengan tujuan menjaga pembaca tetap di halaman begitu mereka menemukan konten Anda.

Pertimbangkan, misalnya, posting LinkedIn berikut oleh Chernis:

Karya tersebut menggunakan bahasa yang menarik dan aktif untuk mendorong pemirsa agar bergabung dengan salah satu video langsung Office Hours. Meskipun kontennya mungkin tidak lulus tes ‘dioptimalkan SEO’, itu tidak perlu — di media sosial, ini lebih tentang menonjol dari kerumunan melalui konten yang otentik dan kreatif.

Selanjutnya, mari selami beberapa tip copywriting favorit Chernis, diikuti dengan beberapa contoh copywriting konversi yang mengesankan untuk inspirasi.

11 Tips Copywriting Konversi, Menurut CEO Akhir-akhir ini

1. Menulis seperti bos.

Aturan pertama – dan mungkin yang paling penting – yang dikatakan Chernis kepada saya adalah menulis dengan percaya diri.

Dia mendorong penulis untuk menghindari kata-kata seperti perlu, berpikir, adil, mungkin, mungkin, dan mungkin. Alih-alih, berterus teranglah dengan tulisan Anda dan pastikan Anda menyampaikan maksud Anda tanpa detail yang berlebihan.

Dalam contoh di bawah ini, Anda akan melihat bahwa merek dan influencer yang kami soroti melakukan pekerjaan luar biasa dalam menulis dengan percaya diri. Pertimbangkan Uber, misalnya — beranda aplikasi car-sharing berbunyi: “Dapatkan kursi pengemudi dan dapatkan bayaran.” Itu tidak terbaca, “Pertimbangkan untuk duduk di kursi pengemudi, dan Anda mungkin akan dibayar.” Ini langsung, tegas, dan meyakinkan.

Keyakinan adalah kunci untuk membuat Anda merasa diberdayakan untuk menulis langsung kepada pembaca Anda dan mendorong mereka untuk mengambil tindakan, tanpa menawarkan permintaan maaf atau alasan.

2. Hapus frasa ‘check out’ dari kosakata Anda.

Saya akui: Saya sama bersalahnya dengan siapa pun.

Sangat mudah untuk menulis ‘Check out’ ketika Anda mendorong pembaca untuk mengklik tautan atau membaca posting blog, tetapi Chernis menyarankan untuk menggunakan kata kerja tindakan yang lebih kuat untuk mengkomunikasikan nilai dari apa yang akan didapatkan seseorang dengan menyelesaikan CTA Anda.

Misalnya, pertimbangkan perbedaan antara tautan CTA “Lihat cara mengoptimalkan halaman arahan Anda di sini” dan “Optimalkan halaman arahan Anda di sini”. Yang kedua jauh lebih kuat, dan kemungkinan lebih efektif.

3. Jangan mengubur lede.

Sebagai penulis, mungkin tergoda untuk membuat pengantar yang indah dan bertele-tele yang penuh dengan humor dan perumpamaan serta metafora. Namun sebagai penulis konversi, yang terbaik adalah langsung ke intinya.

Chernis mengatakan kepada saya, “Ada sesuatu tentang ‘pemanasan ke titik’ yang kita semua derita, pengenalan yang berlebihan yang tak henti-hentinya. Beberapa di antaranya karena kesopanan, tetapi pada akhirnya, Anda ingin berterus terang dan langsung ke sana. titik, perpecahan yang buruk.”

4. Gunakan ajakan bertindak negatif alih-alih yang positif.

Chernis berkata, “Anak nakal dalam diri kita semua merespons taktik ini.”

Pertimbangkan bagaimana Anda dapat memanfaatkan ajakan bertindak negatif alih-alih positif — misalnya, daripada menulis, “Ingat untuk mengikuti aturan ini”, coba “Jangan lupa untuk mengikuti aturan ini”.

Ajakan bertindak negatif bekerja sangat baik untuk merek B2C. Sebagai pembelanja online yang rajin, saya dapat membuktikan: Melihat ‘Jangan lewatkan diskon 10%’ atau ‘Jangan lupa membeli’ sering kali merupakan dorongan yang saya butuhkan untuk membeli.

5. Manfaatkan ‘mengapa’ dan ‘karena’.

Bila memungkinkan, gunakan ‘mengapa’ dan ‘karena’ untuk mengajukan pertanyaan terbuka yang menarik, menggugah pikiran, dan dorong pemirsa Anda untuk terus membaca untuk menemukan jawabannya.

Seperti yang dijelaskan Chernis dalam kursus copywriting-nya dengan HubSpot:

  • ‘Mengapa’ ingin diselesaikan; pembaca mengharapkan ‘karena’.
  • ‘Karena’ menyelesaikan ‘mengapa’ dan memicu alasan, yang merupakan isyarat yang mendarah daging untuk kepercayaan — kunci untuk CTA yang menarik.
  • ‘Karena’ di awal kalimat menimbulkan jeda.
  • ‘Mengapa?’ mendapat bonus visual berupa tanda tanya.

Pertimbangkan judul posting blog HubSpot, ‘Mengapa merek Anda membutuhkan identitas visual yang kuat’ — bagi sebagian orang, pertanyaan yang belum terselesaikan ini akan cukup untuk membuat mereka mengklik.

6. Gunakan royal we/you.

Seperti yang dikatakan Chernis kepada saya, terlalu sering menggunakan ‘saya’ dapat menandakan keegoisan dalam sebuah merek. Sebaliknya, menggunakan ‘kami’ dan ‘milik kami’ menyiratkan inklusivitas dan kepercayaan, dan ‘Anda’ menandakan empati.

Lihatlah perbedaan antara “Dalam posting ini, saya akan menunjukkan lima contoh copywriting” versus “Dalam posting ini, mari kita jelajahi lima contoh copywriting” atau “Dalam posting ini, kita akan menjelajahi lima contoh copywriting. ”

Rasakan perbedaan nya?

7. Bacalah apa yang Anda tulis dengan lantang.

Seringkali, salah satu cara termudah untuk menangkap tulisan yang canggung atau rumit adalah dengan membacanya keras-keras. Membaca konten Anda dengan lantang dapat membantu memastikan Anda terdengar otentik, alami, dan manusiawi.

Selain itu, Chernis mendorong penulis untuk mencari cara berbeda untuk mengatakan hal yang sama dengan memanfaatkan sinonim. Dia berkata, “Bagaimana Anda bisa mengatakan hal yang sama secara berbeda dan melakukannya dengan cara yang mengurangi kebisingan? Kita semua malas, tetapi sebagai copywriter percakapan, ini adalah tantangan kita. Temukan cara yang lebih menarik. Buka tesaurus. Dan jangan hanya memilih kata lain; itu harus kata yang tepat.”

8. Menulis dengan bola mata Anda.

Saat menulis untuk konversi, pertimbangkan bagaimana tulisan Anda terlihat di halaman. Banyak prospek dan pengunjung akan menelusuri konten Anda, jadi Anda ingin membuatnya mudah untuk mereka lakukan.

Manfaatkan spasi, angka, tanda seru, tanda tanya, tanda persen, emoji, dan lainnya untuk membuat konten Anda semudah mungkin dicerna.

9. Lakukan pada orang lain.

Seperti yang dikatakan Chernis, “Memiliki belas kasih adalah kuncinya. Jangan lupa bahwa orang di ujung sana adalah manusia yang sibuk dan stres seperti Anda. Luangkan waktu untuk memastikan bahwa apa yang ingin Anda komunikasikan akan dipahami seperti yang Anda inginkan. ”

Membaca dengan suara keras adalah salah satu strategi efektif untuk memastikan tulisan Anda menyampaikan empati. Selain itu, sering-seringlah menempatkan diri Anda pada posisi pembaca dan tanyakan pada diri sendiri, ‘Apakah saya akan mengeklik tautan ini?’ ‘Apakah saya menemukan ini membantu?’ ‘Apakah saya akan menikmati konten ini?’

Jika Anda tidak bergairah tentang hal itu, pembaca Anda juga tidak.

10. Tulislah dengan tujuan yang jelas.

Copywriting konversi berbeda dari jenis penulisan lainnya dalam satu cara utama: Anda ingin orang-orang mengambil tindakan sebagai akibat dari tulisan Anda.

Itulah sebabnya Chernis mendorong penulis untuk mengidentifikasi tindakan apa yang Anda ingin pembaca lakukan, dan kemudian mundur darinya.

Misalnya, di media sosial, Chernis mengatakan hanya ada dua tujuan: konversi (klik) dan jangkauan (berbagi). Dia mengatakan untuk membuat pembaca membagikan konten Anda, Anda harus menarik ego mereka.

Seperti yang dia katakan, “Pembagian ulang adalah tentang ego dan orang yang membagikan konten itu — jadi buat orang-orang itu terlihat pintar dan menarik, dan mereka akan membagikan konten Anda; itulah sebabnya Gary V. akan menulis ‘Bersikap baiklah kepada orang lain’ dan semua orang bagikan … Anda ingin memberi orang sesuatu yang akan membuat mereka terlihat keren di mata orang lain.”

Selain itu, Chernis memberi tahu saya tindakan kedua — klik — selalu berfungsi dengan How-Tos dan konten taktis.

11. Dog-food pemasaran Anda sendiri.

Terakhir, Chernis mengatakan bahwa copywriting konversi yang sukses adalah tentang mendorong karyawan untuk membagikan pesan Anda di media sosial.

Dia berkata, “Pertama dan terpenting, semua karyawan saya adalah makhluk sosial. Itu adalah suatu keharusan. Kami juga menyiarkan semua konten bermerek Akhir-akhir ini di setiap saluran sosial pribadi mereka, karena bersama-sama, kami lebih kuat. Kami bahkan memiliki Saluran Slack bernama #sharingiscaring, di mana setiap kali seseorang menginjili kami di sosial, kami menjatuhkan tautan di saluran Slack itu dan seluruh tim saya diharapkan untuk meningkatkannya dengan suka, komentar, dan membagikan ulang. Saya bahkan mungkin membagikan tautan itu dengan Slack lainnya kelompok atau dengan investor saya … karena saya tentara satu. Saya mengandalkan bantuan orang lain.”

Chernis menambahkan, “Jika karyawan Anda tidak mengikuti dan membagikan pesan Anda, Anda memiliki masalah yang lebih besar. Mereka harus menjadi penggemar terbesar Anda.”

Bagaimana Akhir-akhir ini Mencapai Peningkatan Pendapatan Berulang Bulanan 240% dari Copywriting Saja

Ketika saya berbicara dengan Chernis tentang tips copywriting-nya, saya juga penasaran dengan hasil dari upaya konversi copywriting-nya. Apakah copywriting konversi benar-benar penting bagi bisnis?

Ternyata, memang begitu. Untuk Akhir-akhir ini, copywriting konversi saja menghasilkan peningkatan pendapatan berulang bulanan sebesar 240%, dan tingkat konversi penjualan 98%.

Ingin tahu bagaimana?

Chernis memberi tahu saya bahwa dia melakukan satu pidato di depan umum atau posting tamu setiap hari. Setelah selesai, dia meminta file dan mengunggah file ke Lately, yang menggunakan kecerdasan buatan untuk menyalin teks dan mengeluarkan satu baris yang diketahui AI akan mendapatkan pembagian ulang, suka, dan komentar tertinggi.

Chernis mengatakan, “Kami tidak melakukan iklan berbayar, panggilan dingin, atau email dingin. Sebagai gantinya, kami mengubah semua konten kami ke tingkat n. Akhir-akhir ini AI memilih bit mana yang paling banyak disukai, dibagikan, dan dikomentari – ia tahu apa yang ingin dibaca, ditonton, atau didengar oleh target kami. Kami kemudian menganggap orang-orang itu sebagai ‘petunjuk hangat’, kami memenuhi syarat atau mendiskualifikasi, dan pada saat kami memasukkan mereka ke dalam demo, kami memiliki tingkat konversi penjualan 98% karena petunjuk itu panas.”

Pada akhirnya, dia memberi tahu saya bahwa Anda dapat melakukan hal serupa bahkan tanpa menggunakan AI. Itu hanya akan memakan waktu lebih lama, dan Anda harus menebak bagian mana yang akan disorot.

Kuncinya adalah ketekunan dan penguatan setiap pesan bermerek.

kate bradley chernis tentang pemasaran dengan AI

Selanjutnya, mari selami beberapa contoh copywriting konversi.

Contoh Copywriting Konversi

1. Spotify

Contoh Tips Copywriting Konversi: Spotify

Langsung, dan to the point.

Spotify yakin tidak mengubur lede dengan yang satu ini: “Dapatkan 3 bulan Premium gratis.” Anda tahu persis apa yang mereka ingin Anda lakukan (mendaftar) dan Anda tahu persis apa yang akan Anda dapatkan untuk menyelesaikan permintaan (gratis 3 bulan). Fokusnya adalah pada Anda, pembaca. Ini adalah contoh copywriting yang kuat, tegas, dan dapat ditindaklanjuti.

2. Tabir Surya Gadis Hitam

Dari awal hingga akhir, teks ini menyenangkan, menarik, dan pribadi. Ini singkat, tetapi menggunakan frasa yang menyenangkan (yaitu “tidak berantakan, tidak stres”) untuk terhubung dengan pengikut Instagram.

Selain itu, ini adalah contoh efektif ‘menulis dengan bola mata’. Judulnya mudah dicerna, menggunakan emoji matahari sebagai poin-poin dan panah untuk menarik perhatian ke CTA “Tersedia Sekarang”.

3. Ann Handley

Contoh Tips Copywriting Konversi: Ann Handley

Master-marketer/writer Ann Handley is no stranger to strong conversion copywriting. For instance, her newsletter subscription page is concise and informative: Telling you exactly what you’ll get in her newsletter, and even offering an empathetic “Unsubscribe whenever you want” — signaling Handley took the time to understand any concerns her readers might have when signing up.

4. Uber

Contoh Tips Copywriting Konversi:  Uber

Saya suka jalur konversi ini dari beranda Uber: “Dapatkan kursi pengemudi dan dapatkan bayaran.” Konten tidak membuang waktu untuk manfaat apa pun di luar manfaat utama: keuntungan finansial sebagai hasil dari mendaftar untuk mengemudi di Uber.

Selain itu, Uber cukup pintar untuk mengetahui mengapa sebagian besar prospek mengunjungi situs web mereka — untuk menjadi pengemudi, menjelajahi Uber Eats, atau mendapatkan tumpangan – sehingga mereka tidak membuang waktu pembaca untuk konten yang berlebihan.

5. Kate Bradley Chernis

Di sini, Chernis menunjukkan sisi manusiawi yang otentik sambil meminta pengikut LinkedIn-nya untuk mengambil tindakan. Secara khusus, perhatikan bagaimana Chernis menggunakan ajakan bertindak negatif, yaitu “Pelajari apa yang tidak boleh dilakukan” dan “Ditambah semua alasan untuk tidak melakukannya, Anda harus membayar” untuk menyampaikan pesannya secara efektif dan meyakinkan pengikut untuk bergabung dengan webinar langsung.

Baca Juga: Jasa Pembuatan Website Company Profile Gresik

Tinggalkan Balasan

WeCreativez WhatsApp Support
Our customer support team is here to answer your questions. Ask us anything!
👋 Hi, how can I help?