Lompat ke konten

Bagaimana Aplikasi Media Sosial Bisa Membantu Marketing Mempelajari Tentang Gen Z

  • Rangga 
Bagaimana Aplikasi Sosial Seperti BeReal., Poparazzi & VSCO Dapat Membantu Pemasar Mempelajari Tentang Gen Z

Aplikasi Media Sosial Bisa Membantu Marketing – Pada bulan April, BeReal – aplikasi media sosial yang menampung banyak pengguna Gen Z, mengalami pertumbuhan unduhan harian 315% YoY. Sementara itu, aplikasi Gen Z populer lainnya bernama Poparazzi mendapatkan 96.100 unduhan per bulan (hanya dari Apple App Store.).

Dan, aplikasi ini – yang keduanya mendorong berbagi foto “asli”, muncul beberapa tahun setelah VSCO – aplikasi berbagi gambar lainnya – menjadi viral (terutama di kalangan demografi Gen Z).

Belum pernah mendengar salah satu dari aplikasi ini? Jangan panik.

Pada akhirnya, kami belum banyak menulis tentang mereka karena suatu alasan: Karena aplikasi ini bertujuan untuk menawarkan ruang yang aman bagi pengguna untuk berbagi diri mereka yang paling otentik, kami tidak benar-benar berpikir ada tempat untuk merek atau pemasaran pada mereka dulu.

Jadi, mengapa kita membahasnya sekarang?

Pada titik ini, kami terus melihat beberapa aplikasi yang mendorong pemfilteran minimal, keaslian, dan konten yang tidak diedit menjadi viral dengan masuknya pengguna Gen Z. Dan meskipun pemasar mungkin tidak cocok untuk banyak aplikasi ini, tren itu sendiri pada akhirnya memunculkan tema tentang Gen Z yang perlu diketahui pemasar saat grup mencapai daya beli penuh.

Dalam posting ini, kita akan membahas beberapa platform sosial baru yang digunakan oleh Gen Z, jika Anda harus menggunakannya, dan apa yang harus dilakukan untuk terus menjangkau grup ini di area alternatif web.

Aplikasi Media Sosial Bisa Membantu Marketing Gen Z tebesar

Be Real App

Menjadi nyata. memiliki peringkat bintang 5 yang sempurna di Apple Store dengan lebih dari 20.000 ulasan. Aplikasi ini bertujuan untuk memerangi materialisme, ketidakamanan media sosial, dan narasi palsu yang mungkin dialami pengguna Instagram atau platform media sosial lainnya dengan memaksa pengguna untuk mempublikasikan foto dalam batas waktu tertentu dan dengan alat pengeditan minimal setiap hari.

Saat membuat akun di aplikasi, Anda akan diminta untuk mengaktifkan notifikasi, mengizinkan kamera depan dan belakang, dan membuat nama pengguna.

Setiap hari secara acak, BeReal akan mengirimkan pemberitahuan yang mengatakan bahwa Anda memiliki waktu 2 menit untuk mengambil foto tepat di tempat Anda berada. Anda akan membuka aplikasi ke layar kamera dengan timer yang berdetak di bagian atas.

Saat Anda menekan tombol ambil, kamera akan mengambil gambar apa yang menghadap kamera belakang Anda dan foto Anda (atau apa pun yang dihadapi kamera depan Anda). Anda kemudian dapat menambahkan keterangan dan lokasi, tetapi Anda tidak dapat menghapus salah satu gambar yang diambil atau menambahkan filter.

pengaturan posting gambar di aplikasi BeReal

Setelah gambar Anda dipublikasikan baik dengan pengaturan privasi “Hanya Teman” atau “Penemuan”, Anda akan melihatnya di umpan dengan semua foto teman Anda yang diambil pada waktu yang relatif itu – atau melihatnya di umpan Discovery publik dengan foto dari semua pengguna lain yang diambil pada waktu yang relatif sama.

umpan yang menampilkan gambar orang-orang di ponsel mereka di BeReal

Setelah dipublikasikan, Anda dapat mengedit teks atau memposting foto setelah jangka waktu 2 menit (jika Anda ingin menunggu hingga berada di lokasi yang lebih estetis), tetapi kemudian, aplikasi akan menunjukkan bahwa foto Anda terlambat dipublikasikan dan/atau bahwa teks Anda telah diedit untuk menambah transparansi pengguna.

A-foto-lokasi-dan-periode-waktu-jam-foto-diterbitkan-terlambat-berereal

Apakah BeReal. memiliki potensi merek?

Saat ini, BeReal. cukup menarik bagi konsumen dan menunjukkan banyak hal yang dinikmati Gen Z dalam satu platform.

Inilah yang dikatakan manajer media sosial Gen Z kami sendiri, Kelsi Yamada tentang hal itu:

“Ini hampir seperti permainan. Anda mendapatkan satu pemberitahuan per hari, dan secara mental dapat mencentang kotak setelah Anda memposting. Ini memungkinkan pengguna untuk terhubung pada satu hal umum pada satu waktu, yang memungkinkan permainan seperti Wordle benar-benar meledak ke atas.”

Yamada menambahkan, “Selain menginginkan lebih banyak keaslian di media sosial, saya pikir Gen Z tertarik dengan cara unik untuk terhubung dan ‘ikut’ dalam tindakan mendapatkan notifikasi, memasukkan postingan mereka, dan melihat apa yang diposting orang lain. Ini adalah hal yang menyenangkan untuk dinanti-nantikan, dan ada elemen kepuasan instan juga, karena teman Anda akan memposting dalam waktu 2 menit yang sama.”

Terlepas dari betapa menariknya platform ini bagi pengguna, kami masih perlu menontonnya lebih lama sebelum menentukan apakah itu akan menjadi tempat yang bagus untuk merek.

Dari penelusuran aplikasi, sepertinya ada opsi minimal untuk pemasaran yang ditawarkan oleh platform itu sendiri – yang masuk akal karena misi platform yang otentik dan menghadap konsumen.

Meskipun Anda secara hipotetis dapat membuat akun untuk diri sendiri dan menggunakan gambar BeReal Anda untuk mencatat pekerjaan di merek Anda, ini bisa dianggap sebagai advertorial atau promosi berlebihan jika dilakukan terlalu sering.

Namun, BeReal. masih layak untuk diketahui dan bahkan dijelajahi untuk mendapatkan wawasan tentang pikiran dan kehidupan sehari-hari Gen Z.

Poparazi

Platform lain yang sedang ramai diperbincangkan akhir-akhir ini adalah Poparazzi. Aplikasi media sosial tempat teman Anda membuat profil Anda. Dengan Poparazzi, Anda dapat membuat nama pengguna dan mengikuti teman atau kontak Anda. Namun, Anda tidak dapat mengedit atau memanipulasi profil atau gambar di dalamnya.

Platform yang bertujuan untuk mencegah selfie, bergantung pada teman Anda (mereka yang memiliki izin, tentu saja) untuk memposting gambar Anda – mirip dengan bagaimana fotografer paparazzi menangkap dan mempublikasikan foto selebriti. Selain itu, sebagai pengguna, Anda juga didorong dan dapat memposting gambar teman Anda kembali.

Aplikasi Media Sosial Bisa Membantu Marketing

Aplikasi Media Sosial Bisa Membantu Marketing

Setelah profil Anda dibuat oleh teman-teman Anda, mudah untuk menemukan dan mengikutinya melalui pencarian aplikasi dan fungsi pencocokan kontak. Profil terlihat sangat mirip dengan tata letak Instagram, tetapi mereka akan berisi satu feed dengan foto – yang disebut Pops – Anda, dan satu feed Pops yang Anda ambil dari orang lain.

Apakah Poparazzi memiliki potensi merek?

Meskipun ini adalah aplikasi media sosial yang menarik, Anda tidak perlu terburu-buru untuk menggunakannya. Meskipun Anda secara hipotetis dapat meminta penggemar untuk menghubungi influencer Pop, pakar yang berafiliasi dengan merek Anda, atau salah satu produk atau lokasi toko Anda, tetapi ini mungkin dianggap mengganggu daripada pintar pada aplikasi seperti ini.

Selain itu, terlepas dari ribuan ulasan dan unduhan Apple Store yang positif, Poparazzi tidak tersedia untuk Android – artinya jutaan orang belum dapat mengaksesnya. Saat menggesek Poparazzi, atau bahkan membuat akun pribadi Anda sendiri, dapat membantu Anda mendapatkan beberapa wawasan hebat tentang kehidupan sehari-hari Gen Z, tidak perlu memutar strategi pemasaran Anda ke aplikasi ini.

VSCO

Pada 2019 dan 2020, jutaan orang mulai memposting foto di VSCO alih-alih Instagram. Aplikasi bertekanan rendah, yang masih mengklaim sebagai alat berbagi dan pengeditan foto, berkembang menjadi bentuk media sosial yang tidak terduga dengan penggunaan Gen Z.

VSCO memberikan pengalaman berbagi tekanan rendah terutama karena memungkinkan pengguna untuk mempublikasikan gambar tanpa kemampuan keterangan, suka atau komentar. Yang Anda lihat saat foto dipublikasikan adalah gambar, tombol ikuti, tanggal, dan nama filter yang digunakan pada foto tersebut.

Postingan gambar VSCO dari Tess Bump menunjukkan kukunya yang dicat saat duduk di dalam mobil

Tanpa rasa takut akan percakapan negatif, kritik, jumlah suka yang rendah, banyak pengguna merasa VSCO memungkinkan mereka untuk menjelajahi sisi kreatif atau lebih pribadi dari diri mereka sendiri yang tidak dapat mereka tunjukkan di platform arus utama lainnya.

Apakah VSCO memiliki potensi merek?

Sementara semua orang membicarakannya bertahun-tahun yang lalu, tampaknya Anda tidak lagi mendengar tentang platform ini karena Gen Z mulai beralih ke yang berikutnya.

Namun, fitur no-comment, no-text yang sama yang membuat VSCO menarik juga membuat pertumbuhannya terhenti dan menyebabkan beberapa anggota Gen Z menaruh perhatian kembali di Instagram.

Adik Gen Z saya, Tess, yang bergabung dengan VSCO sejak awal, mengatakan bahwa aplikasi ini “masih ada”, tetapi tetap “lebih fokus pada pengeditan foto daripada menjadi saluran media sosial yang sebenarnya.” Dia menambahkan bahwa kurangnya teks, yang awalnya menarik baginya menyebabkan VSCO kalah dari pesaing media sosial.

“Dengan Instagram, Anda memberikan umpan balik dan VSCO kekurangan itu,” tambahnya.

Apa Arti Preferensi Media Sosial Gen Z bagi Pemasar

Sebagai pemasar yang mungkin mengaudit platform mana yang paling efektif untuk Anda seiring perkembangannya setiap hari, kami dapat dengan aman mengatakan Anda tidak perlu terburu-buru ke salah satu dari ini – bahkan jika Anda memasarkan ke Gen Z.

Namun, ada beberapa tema yang perlu Anda ketahui apakah Gen Z akan menjadi target audiens di masa mendatang atau mendatang.

1. Gen Z mendambakan kenyataan daripada promosi merek secara online.

Tidak seperti generasi milenial yang berjuang dengan FOMO, masalah materi, dan dapat dibujuk untuk membeli produk karena loyalitas merek, kampanye pemasaran beranggaran tinggi, dan faktor lainnya, Gen Z ingin terlibat dalam interaksi yang otentik.

“Media sosial seperti bahasa kedua bagi Gen Z. Kami tumbuh dengan Internet dan media sosial telah menjadi cara utama untuk terhubung atau mengikuti teman,” kata Yamada. “Karena itu, Gen Z juga pandai mengenali ketika sebuah merek berusaha terlalu keras, menjadi tidak autentik, atau tidak mengerti. Saya merasa seperti melihat banyak merek gagal ketika mereka mencoba menyalin konten yang sedang tren. ”

“Saya akan menyarankan merek untuk benar-benar berkomitmen untuk mengikuti tren jika mereka cocok dengan merek, atau melepaskan tekanan mengikuti tren sama sekali jika itu tidak cocok.”

Meskipun kampanye pemasaran Anda mungkin tidak cocok untuk BeReal, Poparazzi, atau platform otentik atau berbasis komunitas lainnya, Anda masih dapat memanfaatkan keinginan generasi akan keaslian untuk menumbuhkan basis penggemar di target ini.

Mengapa? Karena keinginan akan keaslian, kenyataan, dan transparansi ini melekat pada Gen Z dalam penemuan produk dan perilaku pembelian mereka.

Sementara banyak milenium tumbuh dalam antrean panjang menunggu peluncuran iPhone, Xbox 360s, atau grand opening merek toko besar, anggota Gen Z lebih cenderung meneliti suatu produk, mempertimbangkan rekomendasi dari mulut ke mulut, dan melihat perbandingannya dengan produk yang lebih murah. pesaing sebelum melakukan pembelian besar.

Taktik seperti meminta pelanggan membagikan ulasan atau testimonial di platform sosial, membuka merek Anda hingga video unboxing atau ulasan yang jujur, dan menawarkan konten terbaru dan transparan tentang merek atau penawaran Anda, serta misi Anda, dapat membantu Gen Z untuk menyadari merek Anda layak dipertimbangkan.

2. Gen Z menginginkan pengalaman baru, niche, dan lebih pribadi.

Jika Anda menggunakan TikTok dan melihat ratusan iklan untuk produk baru yang menarik perhatian, Anda mungkin akan terkejut dengan subjudul di atas. Tapi, banyak data yang mendukung hal ini

Saat Gen Z mulai mencapai daya beli di usia remaja dan awal 20-an, penelitian menunjukkan bahwa mereka akan lebih fokus, hemat, dan kreatif. Saat ini, minat mereka pada aplikasi yang kurang mainstream, tetapi lebih kreatif dan transparan seperti BeReal, Poparazzi, VSCO, dan kebangkitan TikTok membuktikan teori-teori ini.

Bahkan sebelum platform ini membuahkan hasil, kami melihat Gen Z mulai merangkul sisi pribadi dan kreatif mereka dengan akun Instagram palsu (atau Finstas) yang bertujuan untuk menunjukkan sisi lain mereka hanya kepada beberapa teman dekat daripada pengikut publik.

3. Gen Z hampir selalu bereksperimen dengan platform digital baru.

Gen Z adalah generasi yang paling hyper-connected – selain Gen Alpa yang kemungkinan akan mengalahkan mereka dalam satu dekade atau lebih. Karena itu, ketika platform media sosial baru diluncurkan atau bahkan mendapatkan sedikit popularitas, mereka mungkin mencobanya hanya untuk tetap mengetahuinya.

Namun, keinginan mereka di platform media sosial baru tidak berarti bahwa setiap aplikasi akan menjadi TikTok. Dan, sayangnya, sebagian besar merek tidak dapat dengan mudah ada atau berkembang di setiap aplikasi.

Bahkan di Blog HubSpot, kami meluangkan waktu untuk memikirkan dan meneliti dengan kuat peluang yang dapat diberikan oleh aplikasi sosial atau platform baru kepada merek sebelum kami memberikan waktu untuk menulis tentang mereka.

Pada akhirnya, kami menulis tentang aplikasi ini bukan karena kami pikir semua orang harus menggunakannya, tetapi karena mereka menandakan perubahan dari generasi ke generasi.

Dan, meskipun Anda mungkin tidak dapat memanfaatkan saluran ini dalam kampanye pemasaran Anda, Anda dapat memanfaatkan keaslian, fitur kreatif, transparansi, dan bahkan mungkin rasa percaya yang diinginkan Gen Z dari perusahaan (seperti pemilik platform ini) hari ini.

Platform Gen Z Mana (Jika Ada) yang Tepat untuk Anda?

Sebagai pemasar atau pemilik bisnis, Anda harus memeriksa peluang, audiens, dan perilaku konsumen dari platform ke platform untuk menentukan saluran media sosial mana yang benar-benar Anda butuhkan untuk menghabiskan waktu. Namun, Anda masih dapat meluangkan waktu untuk mempelajari tentang platform yang tidak akan Anda gunakan dengan bertanya pada diri sendiri:

  • Mengapa audiens target kami tertarik atau tidak tertarik sama sekali dengan platform ini?
  • Apa yang tidak dimiliki platform lain?
  • Apakah ada cara agar kami dapat memenuhi kebutuhan atau preferensi mereka dalam produk, penawaran, atau kampanye kami (bahkan jika mereka tidak diluncurkan di saluran media sosial ini)?

Baca juga: Pemasaran Media Sosial Perlukah Untuk Saat Ini?

Ingat, Anda dapat belajar banyak dari kedua platform yang Anda gunakan (seperti Instagram, Facebook, Twitter, atau bahkan TikTok) — serta platform yang Anda putuskan untuk tidak dipublikasikan.

Tinggalkan Balasan

WeCreativez WhatsApp Support
Our customer support team is here to answer your questions. Ask us anything!
👋 Hi, how can I help?