Lompat ke konten

Yang Perlu Diketahui Pemasar

  • Rangga 
Yang Perlu Diketahui Pemasar

Membuat konten berkualitas tinggi, menarik, dan relevan secara konsisten di seluruh saluran sosial bisa sangat sulit dan menghabiskan waktu bagi pemasar.

Untuk mengatasi tantangan tersebut, sebagian besar pemasar mengandalkan pengeposan ulang konten dari pembuat dan merek lain sebagai peluang untuk mengisi kalender sosial mereka dan menyediakan konten berharga secara lebih konsisten.

Faktanya, memposting ulang adalah opsi yang sangat populer untuk berbagi informasi, meme lucu, atau tren menarik dengan audiens Anda sendiri tanpa perlu membuat ulang pertimbangan, misalnya, bagaimana tagar #repost Instagram memiliki lebih dari 560 juta postingan.

Tetapi mulai 20 April 2022, konten yang di-repost tidak akan lagi diberi hadiah. Inilah arti pembaruan algoritme baru Instagram bagi pemasar.

Apa Makna Pembaruan Algoritma Baru Instagram bagi Pemasar dan Kreator

Konten Asli Akan Diprioritaskan

Pada 20 April, Adam Mosseri, Kepala Instagram, men-tweet pengumuman bahwa Instagram sekarang diberi peringkat berdasarkan orisinalitas.

Fitur Baru

Kami telah menambahkan cara baru untuk membangun dan meningkatkan peringkat:

– Tag Produk
– Tag yang Ditingkatkan
– untuk Peringkat orisinalitas

Kreator sangat penting bagi masa depan Instagram, dan kami ingin memastikan bahwa mereka berhasil dan mendapatkan semua pujian yang pantas mereka dapatkan.

Seperti yang dia katakan, “Jika Anda membuat sesuatu dari awal, Anda harus mendapatkan lebih banyak pujian daripada jika Anda membagikan ulang sesuatu yang Anda temukan dari orang lain. Kami akan berbuat lebih banyak untuk mencoba dan lebih menghargai konten asli, terutama dibandingkan untuk memposting ulang konten.”

Di permukaan, ini tampak seperti kesepakatan yang adil. Jika seorang pemasar mengalami kesulitan untuk membuat infografis yang unik dan orisinal, misalnya, ia harus diberi penghargaan dengan membuat posnya berperingkat lebih tinggi dalam algoritme daripada seseorang yang posting ulang infografisnya yang sama.

Selain itu, ini adalah pengalaman yang baik bagi pengguna. Pengguna Instagram tidak ingin feed mereka penuh dengan konten yang sama, di-repost berulang kali. Setiap kali mereka menggulir, mereka ingin melihat posting baru yang segar.

Namun, ‘orisinalitas’ bisa menjadi hal yang sulit untuk didefinisikan. Misalnya: Apakah masih dianggap asli jika itu adalah video bermerek yang pertama kali diposting di akun YouTube Anda, dan kemudian diposting ulang ke Instagram Stories Anda?

Atau-bagaimana jika CEO Anda disebutkan di postingan merek lain, dan Anda ingin membagikannya kembali dengan audiens Anda sendiri?

Sebagai Mosseri kata di Twitter sebagai tanggapan atas satu pertanyaan “Idenya adalah jika Anda membuatnya, itu asli. Tidak apa-apa jika Anda menciptakannya di Instagram dan kemudian membawanya melalui galeri. Namun Menemukan ‘orisinalitas’ sulit, kami akan berulang seiringnya waktu .”

Sepertinya keputusan ini terutama dirancang untuk mengurangi jumlah akun agregator di platform sosial – akun yang berfokus pada kompilasi konten pembuat konten lain, seperti @HilariousYouTubeVids atau @CelebFashionInspo.

Yang tidak selalu merupakan hal yang buruk bagi pemasar. Mungkin sangat sulit untuk menampilkan konten Anda di depan audiens baru, terutama ketika Anda bersaing dengan video TikTok yang sama yang diposting ulang dari 50 akun berbeda.

Ini sama menariknya bagi pembuat konten. Di masa lalu, jika Anda membuat video Instagram Stories yang lucu dan seseorang memposting ulang ke feed Instagram mereka di mana video tersebut mendapatkan banyak daya tarik, Anda belum tentu menuai keuntungan dari itu-poster ulang akan mendapatkan tampilan, suka, dan bagikan.

Sekarang, Instagram menghargai orisinalitas, jadi jika Anda yang pertama membuat dan membagikan konten, pembaruan algoritme baru ini akan membantu Anda tetap menjadi satu-satunya penerima manfaat.

Plus, like yang Mosseri di tanggapan ke tweet lainalgoritma Instagram sudah mengutamakan konten asli, jadi ini bukan hal baru. Aplikasi berbagi foto hanya lebih condong ke arah ini dan menemukan kembali sistem AI yang saat mereka gunakan untuk mendeteksi konten asli.

Untuk rekap, pergeseran baru Instagram menuju konten asli yang bermanfaat akan:

  • Sebagian besar menghukum situs agregator. Jadi jika seluruh akun Anda didasarkan pada posting video lucu dari akun orang lain, Anda bisa melihat penurunan peringkat. Jika akun Anda sebagian besar diisi dengan konten asli, Anda tidak akan terpengaruh.
  • Diulang dari waktu ke waktu. Instagram masih bekerja untuk mendefinisikan apa yang dimaksud dengan ‘orisinalitas’, dan seperti yang dikatakan Mosseri, perlu waktu untuk memperbaikinya dalam mengidentifikasi apa yang benar-benar asli.
  • Memungkinkan Anda memposting konten yang telah Anda buat dan edit di luar aplikasi. Merasa nyaman memposting konten Anda sendiri yang telah Anda posting di saluran sosial Anda yang lain, serta konten apa pun yang telah Anda edit di luar Instagram. Sejak Anda membuatnya, itu masih asli.
  • Pertimbangkan kembali strategi Anda jika Anda terutama memposting konten buatan pengguna. Ada banyak bukti bahwa konten yang dibuat pengguna (UGC) adalah strategi pemasaran yang efektif, dan tidak akan kemana-mana. Namun, jika seluruh feed Anda terdiri dari konten yang diposting ulang dari pelanggan, Anda mungkin ingin mempertimbangkan kembali rasio UGC terhadap konten asli. Untuk menyiasatinya, pertimbangkan untuk membuat konten bermerek asli dengan kutipan atau video pendek dari pelanggan dan pendukung Anda.

Baca Juga: Jasa Pembuatan Website Company Profile Gresik

Pembaruan Algoritma Instagram Juga Akan Menawarkan Tag Produk dan Tag Orang yang Ditingkatkan

Ini adalah bagian dari pembaruan hanya Instagram yang lebih besar, yang sekarang juga akan menawarkan tag produk untuk semua orang (mereka sebelumnya), serta tag orang yang ditingkatkan (yang memungkinkan Anda untuk memberikan deskripsi singkat di bawah nama Anda yang akan diberikan). muncul saat pengguna mengklik tag di postingan, seperti ‘Caroline Forsey: Writer’).

pertanyaan mengapa sekarang ?, Mosseri mengatakan, “Seiring dengan semakin banyak rekomendasi, semakin penting bahwa [kita] jangan menilai agregator terlalu tinggi, karena itu akan berdampak buruk bagi pembuat konten, dan akibatnya buruk bagi Instagram dalam jangka panjang.”

Pada akhirnya, tujuan Instagram di sini adalah untuk memastikan para penggunanya tidak hanya menjadi satu replika besar dari beberapa pesan yang sama. Dan itu hal yang baik: Ini berarti akan ada lebih banyak ruang, bergerak maju, untuk konten bermerek Anda untuk menjangkau pemirsa baru, dan Anda akan melihat hadiah untuk kerja keras menciptakan konten yang unik dan unik.

Tinggalkan Balasan

WeCreativez WhatsApp Support
Our customer support team is here to answer your questions. Ask us anything!
👋 Hi, how can I help?