Lompat ke konten

20 Tips Memulai Pekerjaan Baru

  • Rangga 
Pekerjaan Baru

Memulai pekerjaan baru? Maka saatnya untuk menempatkan kaki terbaik Anda ke depan.

Secara khusus, Anda harus menunjukkan pekerjaan baru Anda, membuat kesan pertama yang baik, dan menyumbangkan sesuatu yang berharga. Bukan masalah besar, kan?

Untuk menghancurkan pertunjukan baru Anda sejak awal, Anda perlu mempersiapkan hari pertama. Di bawah ini adalah 20 tips favorit kami untuk membantu Anda melakukan hal itu.

Tips untuk Memiliki Hari Pertama yang Hebat

1. Biasakan diri Anda dengan aset online perusahaan.

Anda mungkin sudah melakukan ini sebagai bagian dari proses wawancara, tetapi tidak ada salahnya untuk melakukannya lagi sebelum hari pertama Anda.

Tidak ada cara yang lebih baik untuk belajar tentang pemasaran perusahaan selain mengkonsumsinya. Baca blog mereka. Berlangganan buletin email mereka. Ikuti akun media sosial mereka. Unduh dan baca ebook terbaru mereka. Semua pengumpulan informasi ini akan memberi Anda konteks.

Selain itu, saat Anda berada dalam rapat tim pemasaran awal, Anda akan dapat bergabung dengan ide-ide baru karena Anda mendapat keuntungan dari pandangan yang segar.

2. Uji coba perjalanan Anda.

Sebelum hari pertama Anda, uji perjalanan Anda ke tempat kerja-idealnya sekitar waktu yang sama saat Anda benar-benar berangkat. Mempraktikkan rute Anda akan membuat Anda nyaman dan membantu mengurangi kemungkinan tersesat atau tidak menyadari penutupan jalan.

Pastikan untuk menambahkan waktu ekstra jika lalu lintas jam sibuk! Diri masa depan Anda akan berterima kasih nanti.

3. Rencanakan lemari pakaian Anda.

Anda akan lebih percaya diri jika mengenakan sesuatu yang membuat Anda nyaman. Luangkan waktu sejenak malam sebelum hari besar Anda untuk memikirkan apa yang akan Anda kenakan di pagi hari.

Periksa kembali kebijakan kode berpakaian perusahaan. Apakah Anda perlu menyetrika jas untuk dikenakan, atau apakah perusahaan Anda lebih kasual? Beri diri Anda hadiah kepercayaan diri dan rencanakan lemari pakaian Anda.

4. Teliti bos baru Anda di media sosial.

Untuk membantu Anda membiasakan diri dengan bos baru Anda, lihat akun Twitter mereka, profil LinkedIn, dan tulisan apa pun yang mereka terbitkan (baik di blog perusahaan, situs web pribadi mereka, atau situs eksternal seperti Medium).

Jika Anda seperti saya, membuat catatan fisik dapat membantu Anda mengingat sesuatu dengan lebih baik – jadi tulislah beberapa catatan singkat tentang konten apa yang telah mereka bagikan secara online dan beberapa minat atau hobi mereka. Ini akan memberi Anda bahan bakar untuk obrolan ringan di hari pertama.

5. Baca 100 Hari Pertama.

Kesan pertama sulit diubah, jadi sebaiknya berikan kontribusi positif dengan cepat. Itu bisa berarti membedakan diri Anda dari rekan-rekan Anda dengan ide baru, mengajukan pertanyaan yang bijaksana, memberikan umpan balik, memimpin proyek baru menuju kesuksesan, atau sekadar menunjukkan kepada tim Anda bahwa Anda adalah pembelajar seumur hidup yang penuh rasa ingin tahu.

Lihat panduan baru kami, 100 Hari Pertama. Ini akan menunjukkan kepada Anda bagaimana memanfaatkan 100 hari pertama Anda bekerja, termasuk tips dari karyawan, manajer, dan perusahaan yang sukses seperti Eventbrite dan Twitter EMEA & APAC.

6. Kemas aksesori meja favorit Anda di tas Anda malam sebelumnya.

Apakah Anda seorang pencatat pena dan kertas yang rajin? Apakah Anda suka memiliki botol air atau cangkir kopi di meja Anda? Apakah Anda lebih suka selalu memiliki permen mint?

Pikirkan tentang barang-barang kecil yang Anda sukai di tempat kerja dan pastikan mereka ada di tas Anda pada malam sebelum hari pertama Anda. Hal-hal ini akan membuat Anda merasa lebih betah di pekerjaan baru Anda.

7. Perhatikan bahasa tubuh Anda.

Bahasa tubuh dapat memiliki dampak besar pada bagaimana orang lain memandang kita dan bagaimana kita memandang diri kita sendiri. Menurut penelitian oleh psikolog sosial dan profesor Harvard Business School Amy Cuddy, “pose kekuatan” sebenarnya dapat membuat Anda merasa lebih percaya diri – dan terlihat seperti itu di depan orang lain. Jadi sebelum Anda berjalan melewati pintu, ingatlah untuk menarik bahu Anda ke belakang, memiringkan dagu ke atas, dan berdiri tegak.

8. Persiapkan “pidato pengantar” Anda.

Manajer atau bos baru Anda kemungkinan besar akan memperkenalkan Anda ke tim – baik secara langsung atau jarak jauh. Meskipun ini biasanya informal, Anda harus memiliki gagasan tentang apa yang ingin Anda katakan.

Dalam beberapa kalimat, ceritakan sedikit tentang diri Anda dan mengapa Anda senang bergabung dengan tim. Jika Anda berada di tim jarak jauh, bekerja lebih keras untuk mengirim pesan kepada rekan kerja Anda untuk menyapa dan memberi tahu mereka bahwa Anda telah bergabung dengan tim.

9. Tingkatkan obrolan ringan Anda.

Mempelajari lebih banyak tentang rekan kerja Anda dapat membantu Anda berintegrasi ke dalam tim. Plus, itu membuat pekerjaan menjadi lebih menyenangkan ketika Anda membangun rasa komunitas dan persahabatan dengan orang lain.

Rencanakan beberapa topik obrolan ringan sebelumnya dan ajukan banyak pertanyaan, seperti, “Sudah berapa lama Anda berada di perusahaan itu?” atau, “Apa tempat makan siang favorit Anda di sekitar sini?” Bersikap terbuka dan tulus dapat bermanfaat bagi anggota tim baru Anda.

10. Periksa kebijakan BYOC perusahaan.

Beberapa perusahaan memiliki kebijakan Bawa Komputer Anda Sendiri (BYOC) atau Bawa Perangkat Anda Sendiri (BYOD). Ini mungkin termasuk laptop, smartphone, atau tablet. Di banyak perusahaan yang mengutamakan jarak jauh, Anda mungkin diharapkan untuk menggunakan laptop Anda sendiri, atau laptop disediakan. Periksa kembali dengan manajer Anda atau lihat manual SDM jika Anda memilikinya.

11. Catat mental calon mentor.

Saat Anda melewati beberapa hari pertama Anda, buatlah catatan mental tentang individu-individu yang dapat menjadi mentor – idealnya seseorang di dalam departemen Anda. Selain menjadi sumber yang bagus, mentor dapat memandu Anda dalam pengembangan profesional dan tujuan jangka panjang Anda.

Setelah Anda menemukan kandidat potensial, mulailah percakapan dengan memperkenalkan diri Anda secara langsung (atau, jika Anda jauh, kirim email atau atur obrolan video.

12. Bawa Dokumen HR / Payroll Anda.

Biasanya, Anda harus mengisi dokumen HR/penggajian selama proses orientasi. Jika Anda diminta untuk mengisi sesuatu sebelum tanggal mulai, pastikan untuk melengkapinya dan membawanya pada hari pertama Anda. Ini membuat bola bergulir dan menampilkan diri Anda sebagai karyawan yang terorganisir.

13. Rencanakan tujuan Anda untuk 30 hari ke depan.

Tujuan jangka pendek Anda sama pentingnya dengan tujuan jangka panjang Anda. Selama 30 hari pertama Anda, kemungkinan besar Anda akan menghabiskan sebagian besar waktu Anda untuk menghadiri pelatihan, mempelajari tali, dan bertemu dengan anggota tim. Petakan tujuan apa yang ingin Anda capai selama ini. Pastikan mereka realistis dan spesifik dengan menggunakan metode SMART.

14. Ciptakan kebiasaan sehat.

Kebiasaan apa yang dapat membantu jadwal baru Anda? Mungkin pergi jalan-jalan di pagi hari untuk lebih fokus atau menyiapkan makan siang Anda selama akhir pekan. Atau, bisa juga menulis to-do list saat pertama kali tiba di tempat kerja.

Menciptakan kebiasaan dan rutinitas yang sehat sangat penting bagi pekerja jarak jauh yang mungkin berjuang untuk memisahkan pekerjaan dan kehidupan pribadi.

15. Manfaatkan LinkedIn.

Mudah-mudahan, pada akhir satu atau dua minggu pertama, Anda bisa menyelesaikan pekerjaan Anda dengan baik (dan menyukainya). Pertimbangkan untuk membagikan berita dengan memperbarui profil LinkedIn Anda untuk memberi tahu jaringan Anda. Ini juga memungkinkan perekrut potensial tahu bahwa Anda tidak terbuka untuk pekerjaan baru.

Saat Anda berada di sana, tambahkan anggota tim baru Anda dan “ikuti” halaman LinkedIn perusahaan Anda.

16. Rangkullah kurva belajar.

Itu normal untuk menghadapi kurva belajar yang curam ketika memulai pekerjaan baru. Di antara orientasi, pelatihan, dan pertemuan, Anda mungkin merasa kewalahan dan stres.

Bersikaplah proaktif dan hubungi manajer atau rekan kerja Anda dengan pertanyaan untuk memberikan kejelasan dan membuat Anda kembali ke jalur semula. Jangan takut untuk mengakui bahwa Anda bingung atau kewalahan – sebenarnya, ini menunjukkan bahwa Anda peduli untuk melakukan pekerjaan dengan baik. Dan, itu bisa menjadi cara yang bagus untuk terhubung dengan orang lain di tingkat manusia.

17. Tetapkan batasan yang sehat sejak dini.

Perhatian semua pekerja jarak jauh – poin ini sangat penting untuk Anda!

Selama beberapa bulan pertama pekerjaan Anda, Anda mungkin akan bekerja lebih awal dan pulang terlambat – atau bahkan bekerja di akhir pekan. Dapat dimengerti – Anda ingin melakukan pekerjaan dengan baik. Tetapi meregangkan tubuh Anda menjadi kurus dalam jangka panjang akan merugikan. Inilah sebabnya mengapa penting untuk menetapkan batasan yang sehat untuk bekerja.

Misalnya, Anda dapat menonaktifkan notifikasi Slack saat makan siang atau menetapkan sebuah ruangan di rumah Anda sebagai “kantor” untuk menciptakan batas fisik antara pekerjaan dan kehidupan. Bagaimanapun, penting untuk menetapkan batasan yang sehat lebih awal dan sering mengunjunginya kembali.

18. Perhatikan budaya perusahaan.

Banyak perusahaan mencari kandidat yang sesuai dengan budaya perusahaan mereka. Sekarang setelah Anda melewati pintu, Anda dapat menyaksikannya secara langsung. Bagaimana cara bermainnya dari hari ke hari? Dan sikap positif apa yang dapat Anda adopsi?

Ingatlah bahwa saat Anda memasuki peran baru Anda, Anda juga dapat membentuk dan berkontribusi pada budaya dengan cara yang berarti.

19. Pertahankan manajer Anda dalam lingkaran.

Kemungkinannya, Anda akan bekerja sama dengan manajer Anda selama beberapa minggu pertama. Selama waktu ini, jaga agar jalur komunikasi tetap kuat.

Beri tahu mereka tentang apa yang sedang Anda kerjakan, jika ada gangguan yang dapat mengganggu orientasi Anda (seperti pemadaman internet terjadwal), atau jika Anda memiliki pertanyaan. Dengan menjaga manajer Anda dalam lingkaran, Anda dapat membangun kepercayaan dan menyelamatkan diri Anda sendiri (dan manajer Anda) dari banyak kebingungan.

20. Jangan terlalu memikirkannya.

Anda dipekerjakan karena suatu alasan. Jadi, jangan terlalu sibuk mempersiapkan hari pertama Anda sehingga Anda terlalu gugup saat benar-benar muncul. Malam sebelum hari pertama Anda, luangkan waktu yang Anda butuhkan untuk bersantai sehingga Anda bisa tidur nyenyak. Rekan kerja baru Anda senang Anda bergabung – Anda hanya perlu muncul, bersikap ramah dan percaya diri, dan membuat mereka senang mereka mempekerjakan Anda.

Baca Juga: Jasa Pembuatan Website Company Profile Gresik

Tinggalkan Balasan

WeCreativez WhatsApp Support
Our customer support team is here to answer your questions. Ask us anything!
👋 Hi, how can I help?